Jepang & Jerman, 2 Raksasa yang Ekonominya Tumbuh Negatif

Market - Prima Wirayani, CNBC Indonesia
14 November 2018 19:45
Jepang & Jerman, 2 Raksasa yang Ekonominya Tumbuh Negatif
Jakarta, CNBC Indonesia - Dua raksasa ekonomi dunia yang berbeda benua, Jepang dan Jerman, sama-sama mencatatkan pertumbuhan negatif untuk produk domestik bruto (PDB) di kuartal ketiga. Penyebabnya serupa: pelemahan konsumsi dan tekanan perang dagang global.

Jepang, perekonomian terbesar kedua di Asia dan ketiga di dunia, terkontraksi di periode Juli-September tahun ini akibat serangkaian bencana alam yang melanda negara kepulauan itu dan penurunan ekspor. Sebab yang terakhir itu menjadi tanda mengkhawatirkan bahwa perang dagang global telah mulai menekan permintaan luar negeri.


PDB Negeri Sakura di kuartal ketiga tahun ini terkontraksi 0,3% dibandingkan kuartal sebelumnya. Ini merupakan pembalikan dari pertumbuhan 0,8% pada kuartal April-Juni, menurut Kantor Kabinet pemerintah, yang dikutip AFP.


Melemahnya konsumsi rumah tangga menjadi alasan utama negatifnya pertumbuhan ekonomi Jepang setelah badai topan, gempa bumi, dan banjir besar menghentikan aktivitas manufaktur dan mengganggu belanja swasta.

Jepang & Jerman, 2 Raksasa yang Ekonominya Tumbuh NegatifFoto: Gempa Bumi Jepang ( Kyodo/via REUTERS)
Para ekonom yakin dampak bencana ini terhadap perekonomian hanyalah sementara. Yang lebih mencemaskan mereka adalah penurunan ekspor.

Permintaan luar negeri atau ekspor yang dikurangi impor menghapus 0,1 poin persentase dari PDB. Data menunjukkan ekspor anjlok 1,8% secara kuartalan, penurunan tercepat dalam lebih dari tiga tahun terakhir, Reuters melaporkan.

Perekonomian Jepang diperkirakan akan dapat kembali membukukan pertumbuhan di kurtal keempat tahun ini namun jatuhnya ekspor mengindikasikan pemulihan ini akan terganggu oleh perseteruan perdagangan global.

"Perekonomian Jepang diperkirakan pulih didorong utamanya oleh permintaan dalam negeri," kata Menteri Ekonomi Jepang Toshimitsu Motegi dalam sebuah pernyataan yang dirilis setelah data itu diumumkan, tulis Reuters.

Jepang & Jerman, 2 Raksasa yang Ekonominya Tumbuh NegatifFoto: infografis/Musuh-musuh Perang Dagang Trump/Aristya Rahadian Krisabella
"Ekspor terkait informasi dan teknologi ke Asia telah melambat jadi kita perlu berhati-hati akan dampak perseteruan perdagangan dan proyeksi pertumbuhan China terhadap ekonomi Jepang," tambahnya.

Hal serupa dialami oleh Jerman, perekonomian terbesar di Eropa yang mengalami pertumbuhan negatif untuk kali pertama sejak 2015.

Perang dagang global dan masalah di industri otomotif membuat ekspor yang merupakan sektor pendorong pertumbuhan ekonomi lesu.

PDB Jerman turun 0,2% secara kuartalan, menurut data Kantor Statistik Federal hari Rabu.

Namun, Kementerian Ekonomi mengatakan penurunan ini akan berbalik arah di kuartal terakhir tahun ini. Perlambatan di kuartal ketiga, menurut kementerian, hanyalah sementara karena berbagai pabrikan mobil berjuang untuk menyesuaikan diri dengan standar polusi baru yang bernama WLTP, dilansir dari Reuters.

"Kontraksi sebesar 0,2% bukanlah sebuah bencana," kata Menteri Ekonomi Peter Altmaier di Berlin.

Kekhawatiran terkait dampak perang dagang global dan keluarnya Inggris dari Uni Eropa atau Brexit sedang berkembang dalam perekonomian Jerman yang telah tumbuh dalam sembilan tahun terakhir.


Selain kecemasan mengenai kebijakan dagang Presiden AS Donald Trump yang keras, perusahaan-perusahaan Jerman juga khawatir tentang ketidakstabilan dalam negeri di mana koalisi Kanselir Angela Merkel hampir runtuh dua kali.

"Kinerja ekspor yang buruk, meskipun euro melemah, mengindikasikan ketegangan perdagangan dan pelemahan di pasar negara berkembang dalam terus membebani kinerja pertumbuhan Jerman," kata ekonom ING Carsten Brzeski.


(roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading