Berkah Pandemi, Penjualan Online Nike Melesat 82%

Lifestyle - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
23 September 2020 18:49
Nike Air Jordan (Dok. NIke)

Jakarta, CNBC Indonesia - Saham Nike melonjak 13% dalam perdagangan yang diperpanjang, Selasa (22/9). Perusahaan itu melaporkan peningkatan 82% dalam penjualan online dan menawarkan prospek permintaan untuk tumbuh selama liburan.

Melansir CNBC, perusahaan telah menggunakan pandemi virus corona sebagai peluang untuk mempercepat bisnis digitalnya, dan divisi pakaian wanita yang tumbuh hampir 200%. Bisnisnya meningkat kembali di pasar utama seperti di China. Nike mengatakan merek Jordan-nya terlihat lebih kuat dari sebelumnya.

Perusahaan juga menawarkan prospek baru untuk tahun fiskal 2021, mengharapkan penjualan naik satu digit menjadi dua digit dari tahun sebelumnya. Prospek datang pada saat banyak pesaingnya menghindari panduan keuangan.


"Kami tahu bahwa digital adalah normal baru. Konsumen saat ini didasarkan pada digital dan tidak akan kembali lagi," kata CEO John Donahoe.

Berdasarkan data Refinitiv penghasilan per saham Nike mencapai 95 sen, atau 2 kali lipat dari proyeksi analis sebesar 47 sen. Sementara itu, pendapatan Nike sebesar US$ 10,59 miliar, lebih tinggi dari proyeksi analis sebesar US$ 9,15 miliar.

Untuk kuartal pertama yang berakhir pada 31 Agustus, laba bersih naik menjadi $ 1,52 miliar, atau 95 sen per saham, dari $ 1,37 miliar, atau 86 sen per saham, setahun sebelumnya. Itu jauh lebih baik daripada yang diperkirakan 47 sen per saham analis.

Pendapatan Nike turun 0,6% menjadi $ 10,59 miliar dari $ 10,66 miliar setahun sebelumnya, tetapi melampaui perkiraan analis sebesar $ 9,15 miliar.

Penjualan di China naik 6%, katanya, sementara pendapatan di Amerika Utara, pasar terbesar Nike, turun 2%. Tapi penjualan Amerika Utara sebesar $ 4,23 miliar masih di atas prediksi analis sebesar $ 3,39 miliar.

Hasil terbarunya merupakan pembalikan yang kuat bagi Nike setelah mengalami penurunan yang lebih besar pada kuartal terakhir. Pada akhir Juni, Nike melaporkan kerugian yang tidak terduga, karena pendapatannya turun 38% dari tahun ke tahun, akibat penutupan sementara toko selama pandemi.

Namun pada kuartal pertama, Nike mengatakan sebagian besar tokonya kembali buka meskipun traffic turun dari level tahun lalu. Seperti banyak pengecer lainnya, Nike masih membatasi jumlah orang yang dapat datang ke tokonya sekaligus, untuk mencoba membantu menekan penyebaran virus.

Namun saat orang berkunjung, mereka datang dengan niat untuk membeli, dan Nike mengatakan rasio konversi naik.

Sementara itu, persediaan Nike mencapai US$ 6,7 miliar di akhir periode terakhir, naik 15% dari tahun sebelumnya, tetapi turun 9% dari kuartal sebelumnya. Perusahaan tersebut mengatakan terus secara strategis mengelola kelebihan inventaris yang dihasilkan dari sejumlah besar penutupan pintu dan penurunan pengiriman grosir secara global.

Produsen sepatu kets terbesar di AS itu telah berinvestasi di situs web, aplikasi seluler, dan toko miliknya, karena semakin banyak konsumen menjauhi department store dan pusat perbelanjaan.

Investasinya membantu meningkatkan kekuatan relatifnya dibandingkan dengan pengecer lain yang terkena dampak pandemi, termasuk Brooks Brothers, J.Crew, J.C. Penney dan Neiman Marcus, telah mengajukan perlindungan kebangkrutan tahun ini.

Sejumlah merek dan pengecer yang berfokus pada atletik juga melaporkan hasil yang menggembirakan dalam beberapa pekan terakhir, termasuk Lululemon, Dick's Sporting Goods, dan Peloton. Itu karena konsumen mencari pakaian yang nyaman dan perlengkapan olahraga selama krisis Covid-19.

Pandemi jelas mempercepat potensi digital Nike. Perusahaan mengatakan penjualan digitalnya sekarang mencapai setidaknya 30% dari total penjualan kuartalannya, ambang batas yang sebelumnya ingin dicapai Nike pada 2023.

"Nike pulih lebih cepat berdasarkan akselerasi momentum merek dan pertumbuhan digital," kata CFO Matt Friend.

Melihat ke paruh pertama tahun fiskal 2021, Friend mengatakan Nike mengharapkan pendapatan lebih dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Friend mengatakan permintaan akan meningkat di paruh terakhir tahun ini, karena konsumen kembali membeli barang dengan harga penuh, membantu Nike memenuhi ekspektasi setahun penuhnya.

Saham Nike pada penutupan pasar Selasa naik sekitar 15% tahun ini. Perusahaan memiliki kapitalisasi pasar sebesar $ 182,5 miliar.


[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading