Sepatu Sneakers, dari Gaya Hidup Hingga Ladang Bisnis

Lifestyle - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
21 June 2018 18:42
Sepatu Sneakers, dari Gaya Hidup Hingga Ladang Bisnis
Jakarta, CNBC Indonesia- Christian hanya bocah berusia 10 tahun, tetapi memiliki 20 pasang sepatu sneakers berharga selangit di lemarinya di rumahnya yang berada di New York, Amerika Serikat.

Begitu juga Maxence, remaja 14 tahun yang merengek kepada orangtuanya untuk dibelikan sepasang sepatu Adidas seharga Rp11 juta untuk ulang tahunnya.

Sepatu sneakers, buat generasi Maxence dan Christian tidak lagi sekedar kebutuhan berbusana tetapi naik nilainya menjadi barang koleksi. "Kami hidup di dunia di mana sepatu kets pada dasarnya adalah karya seni," kata Maxance.


Di dunia yang sama seperti disebut Maxance ini, sepatu sneakers- yang kadang merupakan hasil kolaborasi brand pakaian olahraga ternama dengan selebriti terkemuka- telah menjadi aksesoris idaman semua kalangan, baik dari kalangan remaja pria maupun dewasa.

Bahkan ada beberapa pasang sepatu kets mencapai puluhan ribu dolar, seperti Derek Jeter Air Jordan 11 yang sangat langka atau  superstar New York Yankees yang dijual dengan harga sekitar $ 50.000 (Rp 698 juta) dalam beberapa minggu terakhir. Sedikitnya, ada lima pasang sepatu yang akan dirilis.




Sepatu semacam itu terkadang juga diburu dari beberapa tangan atau preloved oleh para pemakai khususnya di internet, butik atau toko pop-up. New York adalah salah satu ibu kota dari budaya sneakers mewah yang berkembang saat ini meskipun perdagangan di dalamnya sangat bersaing dan berat.

Ini dimulai pada tahun 1990-an, ketika Nike menjadi label terbesar dengan Air Jordans pertama dan khusus dibuat untuk pebasket legendaris Michael Jordan, sepatu itu dengan cepat menjadi barang yang harus dimiliki kolektor. Lalu di tahun 2000-an, pasar terus berkembang ketika internet berkembang pesat, terutama ketika situs lelang seperti eBay muncul.



Benarkah hanya bagian dari strategi pasar? 
Perkembangan sneakers umumnya didorong oleh selebriti, influencer media sosial, dan pengaruh mainstream budaya rap, sehingga membuat sneaker menjadi tren global. Nama sneakers sangat besar di Amerika Serikat, Eropa dan Asia.

Sejak 2016, bahkan memiliki bursa saham sendiri di situs StockX.

Matt Powell, seorang analis industri olahraga untuk NPD Group, mengatakan bahwa sebenarnya ukuran dari pasar sepatu sneaker mewah diperkirakan begitu sulit, tetapi satu hal yang sudah jelas adalah pasar itu memiliki pertumbuhan yang bagus.

Bahkan jika itu berpusat pada beberapa kunci pemain industri pasar ini mampu memberi makan untuk  vendor kecil-kecilan. Ini juga mampu menjadikan cara cepat untuk menghasilkan uang ekstra.

"Perkiraan pasar dijual kembali sekitar satu miliar dolar," kata Powell.

Dia menjelaskan bahwa itu masih sepotong kecil dari pasar sepatu atletik secara keseluruhan, yang mencapai $ 38 miliar di Amerika Serikat pada 2017, dan $ 100 miliar di seluruh dunia.

John McPheters, presiden dan pendiri dari  Stadium Goods yang memiliki bisnis web dan juga membuka salah satu toko sneaker paling populer di Soho di New York pada akhir 2015 mengatakan bahwa  tahun ini  penjualan tahun ini terlalu rendah.

Stadium Goods pernah menjual lebih dari $ 100 juta  sepatu dalam tahun lalu. Dan penjualan  setidaknya dua kali lipat pada tahun ini, dengan pasar yang lebih sehat seperti kelengkapan keaslian sertifikat.

"Apa yang kami lakukan  ini benar-benar hanya menggores permukaan dan akan menjadi bisnis yang lebih besar di tahun-tahun mendatang," kata McPheters.


Lalu bagaimana dengan wanita? 

Rencana masa depan McPheters dan Stadium Goods adalah mengindikasi semua penjual dan pembeli yang baik dari potensi pasar sneaker mewah dan daya tarik di seluruh dunia. Sementara akun penjualan internet untuk 90 persen dari total perusahaan untuk saat ini, mereka berencana untuk membuka beberapa toko yang lebih aktual di AS dan luar negeri.

China adalah pasar terbesarnya di luar AS, diikuti oleh Inggris dan Kanada

Berkat kemitraan dengan platform fesyen online yang berbasis di Inggris, FarFetch, Stadium Goods berharap dapat segera masuk ke pasar Rusia.

Matt Troisi, seorang pelanggan tetap di Stadium  memiliki sekitar 300 pasang sepatu dan pembeli  berpengalaman  serta penjual online. Dia yakin pasarnya sangat besar dan akan meledak.

Troisi mengatakan, ia menghasilkan $ 25.000- $35.000 per tahun untuk penjualan sepatu. Ini merupakan setengah bagian  dari apa yang ia hasilkan sebagai manajer untuk grup restoran Tao, di mana ia menggunaka selebriti  untuk membantunya mendapatkan akses ke dalam edisi terbatas.

"Laki-laki - kadang-kadang kita tidak memiliki busana terbaik. Kami tidak benar-benar tahu apa yang keren.
Kita bisa mengenakan pakaian serba hitam dan tidak memiliki gaya apa pun dalam pakaian dan hanya mengenakan sepasang sepatu kets keren dan itu pakaianmu," kata Troisi.

Sepasang Nike yang pernah ditemui di 1969  pernah dijual sekitar $ 1.000 (Rp 13 juta).

McPheters mengatakan satu kunci untuk pertumbuhan masa depan bisnis sepatu kets mewah adalah  menarik lebih banyak wanita.

"Itu salah satu masalah dalam industri, salah satu area yang perlu diperhatikan merek.
Untuk waktu yang lama, merek telah mencoba untuk memikat sneakerhead wanita dengan tali merah muda, dan warna feminin sementara pada kenyataannya, wanita menginginkan produk yang sama persis dengan pria," tambahnya.

Dia menuturkan selama beberapa bulan ke depan, tim nya sedang mengupayakan beberapa cara inovatif untuk menghadirkan beberapa produk  untuk wanita. (gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading