Startup

Filipina Hadang Go-Jek, Aturan Ini yang Jadi Biang Kerok

Fintech - Roy Franedya, CNBC Indonesia
09 January 2019 13:12
Filipina Hadang Go-Jek, Aturan Ini yang Jadi Biang Kerok
Jakarta, CNBC Indonesia - Otoritas Transportasi Filipina, The Land Transportation Franchising and Regulatory Board (LTFRB) menolak masuknya Go-Jek ke pasar Filipina. Startup taksi online ini tidak bisa masuk Filipina karena alasan kepemilikan asing.

Rappler melaporkan LTFRB mengeluarkan Resolusi No.096 tertanggal 20 Desember 2018 yang menolak perusahaan lokal Velox Technology Philippines, unit usaha Go-Jek beroperasi di Filipina, hal ini pun dikonfirmasi sumber Rappler.

"Komite ini memutuskan untuk menolak aplikasi pemohon Velox Technology Philippines Inc untuk akreditasi sebagai perusahaan jaringan transportasi sejalan dengan kegagalan perusahaan untuk mengajukan aplikasi terverifikasi sebagaimana ditentukan dalam butir (II) paragraf pertama dari Memorandum Cicular No. 2015-015-A tanggal 23 Oktober 2017 dan karena menjadi perusahaan milik asing yang melanggar Pasal 11 Pasal XII Konstitusi Filipina 1987," seperti tertulis dari resolusi tersebut.


Dalam pesan singkat kepada Rappler, ketua komite pra-akreditasi LTFRB Samuel Jardin mengkonfirmasi bahwa aplikasi Velox Philipines ditolak. Dia mengatakan Velox masih bisa mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Aturan Ini yang Buat Go-Jek Terganjal Masuk FilipinaFoto: Infografis/Gojek vs grab di Asia Tenggara/Aristya Rahadian Krisabella

Resolusi tersebut ditandatangani oleh Samuel Jardin, dan anggota panel Carl Marbella, Nida Quibio, dan Joel Bolano.

Berdasarkan konstitusi Filipina, kemitraan dalam publik utilitas harus diberikan kepada masyarakat Filipina dengan kepemilikan minimal 60% dari modal. Dalam laporan pendirian Velox Filipina, 99% saham perusahaan dimiliki Velox South-East Asia Holdings yang merupakan badan hukum Singapura.


Terganjalnya Go-Jek masuk ke Filipina karena harus tunduk pada aturan transportasi baru yang diterbitkan Juni 2018 yang memasukkan layanan transportasi dalam jaringan sebagai angkutan publik.

Dalam aturan transportasi sebelumnya, layanan transportasi dalam jaringan diakui sebagai bentuk transportasi baru. Grab dan Uber tunduk pada aturan lama ini.


Saat ini Grab menjadi pemain utama di bisnis ride-hailing Filipina. Pesaingnya MiCab, Hirna, Hype, Owto, GoLag, ePickMeUp, Snappy Cab, dan Ryd Global masih membangun ekosistemnya. Grab mendominasi pasar Filipina setelah mengakuisisi operasi Uber di Asia Tenggara pada Maret 2018.

Sebelumnya, Reuters melaporkan Chairman The Land Transportation Franchising and Regulatory Board (LTFRB), Martin Delgra mengatakan pihaknya menolak permohonan anak usaha Go-Jek untuk menjadi layanan ride-hailing terbaru di Filipina.


Velox Technology Philippines Inc, sebuah unit usaha milik Go-Jek, "tidak memenuhi persyaratan kewarganegaraan dan aplikasi tidak terverifikasi sesuai dengan aturan kami," kata Delgra.

Go-Jek tidak segera memberikan tanggapan atas masalah ini.

[Gambas:Video CNBC]


(roy/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading