Kenalkan Easton LaChappelle, Si Calon Pengganti 'Elon Musk'

Entrepreneur - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
06 December 2018 19:19
Kenalkan Easton LaChappelle, Si Calon Pengganti 'Elon Musk'
Jakarta, CNBC Indonesia- Apa yang Anda lakukan saat di usia 23 tahun, apa sibuk dengan belajar atau bekerja? Apapun itu Anda harus bangga dengan yang dilakukan seorang anak muda bernama Easton LaChappelle. 

Pada usia 23 tahun, LaChappelle telah sukses menjadi superstar teknologi tanpa harus menimba ilmu di perguruan tinggi. Sang penemu mencoba untuk membuat perangkat prostetik yang lebih terjangkau menggunakan pencetakan 3D, dan dia sudah membuat kemajuan yang mengesankan.




LaChappelle selalu suka mengotak-atik elektronik. Dia tumbuh di pedesaan Colorado dan belajar sendiri tentang dasar-dasar robotika dari YouTube dan oleh para ahli dengan Skyping di seluruh dunia. 

Pada usia 14 tahun, ia membangun tangan robot yang pertama menggunakan LEGO, kawat pancing dan tabung listrik. Pada ulang tahunnya yang ke-16, LaChappelle mengubah dunia dengan prosthetics canggih pencetakan 3D dan membuatnya dapat diakses dan terjangkau bagi orang-orang di seluruh dunia

Remaja itu pun mencetak lengan robot, memberi tenaga dengan motor wiper kaca depan dan menyerahkannya ke Pameran Sains Negara Colorado 2012.

Kamar LaChappelle sekarang  seperti laboratorium dengan tempat tidur di sudut, di mana dia bekerja untuk mengubah prototipenya menjadi alat yang praktis dan terjangkau. 

Lalu pada tahun 2012, ia membawa lengan robot yang sama ke International Science and Engineering Fair, kompetisi sains pra-perguruan tinggi internasional terbesar di dunia, dan dia berhasil menempati tempat kedua dalam kategori teknik. Itu menempatkan dia pada banyak radar yang berbeda.

Kenalkan Easton LaChappelle, Si Calon Pengganti 'Elon Musk' Foto: Easton LaChappelle, pendiri Unlimited Tomorrow (Source; Microsoft via CNBC.com)

Dia mulai berkeliling dunia untuk berbicara dan diundang untuk magang dengan NASA untuk bekerja di Robonaut, robot humanoid yang dirancang untuk bekerja berdampingan dengan manusia di luar angkasa. Dia bahkan mendapat undangan ke Gedung Putih, bersama dengan penemu muda lainnya, dan menunjukkan proyeknya kepada Presiden Barack Obama.

Pada tahun 2014, penulis buku dan ahli strategi bisnis Tony Robbins pun terpukau padanya setelah LaChappelle memberi talk show di TED Talk  dan menceritakan tentang karyanya print 3D dalam animatronik (robot mirip kehidupan).

Kenalkan Easton LaChappelle, Si Calon Pengganti 'Elon Musk' Foto: Easton LaChappelle, pendiri Unlimited Tomorrow (Source; Microsoft via CNBC.com)


"Saya memanggilnya, melakukan percakapan ini dan menyadari dia adalah salah satu yang paling cerdas, pada usia berapa pun, orang dalam teknologi. Ini Elon Musk berikutnya dan beberapa lama lagi," kata Robbins.

LaChappelle pada kala itu masih berusia 17 tahun dan akan lulus dari sekolah menengah. Dia pun masih bingung untuk memutuskan jenjang selanjutnya apakah akan melanjutkan kuliah atau membangun bisnis.

"Ini adalah momen yang sangat besar bagi saya," katanya. "Saya sedang mencoba memutuskan, Apakah saya akan kuliah? Apakah saya mencoba dan memulai perusahaan sendiri dan mendanainya sendiri? Apakah saya pergi dan mencari pemodal ventura?," kata dia.

Robbins pun akhirnya bermitra dengan LaChappelle dan memberikan modal. Dan, LaChappelle akhirnya memutuskan untuk tidak melanjutkan kuliah dan membangun senjata robotik. Dia meluncurkan perusahaannya, Unlimited Tomorrow, dengan Robbins pada Februari 2014.

"Dia memberikan investasi, bimbingan untuk dapat bekerja dari kamar dan untuk dapat mulai bekerja dengan perusahaan besar," kata LaChappelle.

Selain bergabung dengan Robbins, yang telah menginvestasikan US$ 150.000 di perusahaan, ia juga bermitra dengan pemain industri besar seperti Microsoft, perusahaan perangkat lunak Dassault Systèmes dan Arrow Electronics, yang semuanya membantu membuat produk lebih baik.

Hari ini, Unlimited Tomorrow bernilai US$ 10 juta (Rp 145 miliar). Kini dia pun menjabat sebagai CEO dan memiliki tujuh karyawan. 

Pada bulan Juni 2017, LaChappelle menempatkan alat robotik pertamanya pada seorang gadis berusia 10 tahun bernama Momo, yang tinggal di Florida dan lahir tanpa lengan kanan dan tangan. Pemindaian membantu LaChappelle menjadikan perangkat itu bayangan cermin dari lengan kirinya, hingga dari panjang dan lebar jari. Karena perangkatnya dicetak dalam warna 3D, perangkatnya bahkan cocok dengan warna kulitnya.

"Setiap sendi bersifat independen, jadi Anda tidak perlu memikirkan, Bagaimana saya harus memosisikan tangan saya untuk mengambil segelas air? Kamu lakukan saja. Ini sifat kedua. Ini seperti manusia. Perangkat ini juga cukup pintar untuk mengenali berapa banyak gaya yang digunakannya, sehingga tidak akan menghancurkan telur yang dipegangnya, misalnya," ungkap LaChappelle.

LaChappelle ingin menjual prostetik tersebut berkisar US$ 5.000 (Rp  72 juta) - $ 10.000 (Rp 145 jut)a dan sedang mengupayakan agar harga lebih sedikit rendah.

LaChappelle mencari untuk membawa produknya ke pasar setelah kampanye 100 Tomorrows, pada 2019 atau 2020. Setelah itu, rencananya adalah skala ke dalam ribuan dan puluhan ribu dan benar-benar membuat dampak besar. (gus/gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading