Heboh Dokumen Rahasia Uber Bocor, Ungkap Borok Perusahaan

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
12 July 2022 17:10
Uber Foto: Reuters

Jakarta, CNBC Indonesia - Kumpulan dokumen rahasia salah satu perusahaan teknologi taksi online, Uber Technologies, bocor ke permukaan.

File rahasia tersebut mengungkapkan kisah orang dalam tentang bagaimana raksasa teknologi Uber melanggar undang-undang, menipu polisi, mengeksploitasi kekerasan terhadap pengemudi dan diam-diam melobi pemerintah selama ekspansi globalnya yang agresif.

Menurut file yang diterima The Guardian, ada lebih dari 124.000 dokumen yang belum pernah terlihat sebelumnya - yang dikenal sebagai file Uber - mengungkapkan praktik etis yang dipertanyakan sehingga memicu transformasi perusahaan menjadi salah satu ekspor paling terkenal di Silicon Valley.

Dari data tersebut terungkap kejadian itu telah terjadi selama lima tahun, ketika Uber dijalankan oleh salah satu pendirinya Travis Kalanick. Ia memaksa layanan taksi online tersebut untuk bisa masuk kota-kota di seluruh dunia, bahkan jika harus melanggar undang-undang dan peraturan taksi.

Data menunjukkan bagaimana Uber mencoba menopang dukungan dengan diam-diam mendekati perdana menteri, presiden, miliarder, oligarki, dan baron media, demikian dilansir dari The Guardian, Selasa (12/7/2022).

Dokumen yang bocor menunjukkan bahwa eksekutif Uber pada saat itu merasa bahwa perusahaan seolah 'kebal' hukum, dengan satu eksekutif bercanda bahwa mereka telah menjadi "bajak laut" dan yang lain mengakui: "Kami benar-benar ilegal."

UberFoto: Uber (Reuters)

Mark MacGann, mantan kepala pelobi Uber untuk Eropa, Timur Tengah dan Afrika, maju untuk mengidentifikasi sumber data yang bocor.

"Adalah tugas saya untuk berbicara dan membantu pemerintah dan anggota parlemen memperbaiki beberapa kesalahan mendasar," katanya. "Secara moral, saya tidak punya pilihan dalam masalah ini."

Cache file, yang dari tahun 2013 hingga 2017, mencakup lebih dari 83.000 email, iMessages, dan pesan WhatsApp, termasuk komunikasi yang sering terbuka dan tidak dipernis antara Kalanick dan tim eksekutifnya.

Kalanick menepis pernyataan dari eksekutif lain bahwa ia mengirim pengemudi Uber ke protes di Prancis dan menempatkan mereka pada risiko kekerasan atas massa yang marah di taksi industri. "Saya pikir itu sepadan," balasnya. "Kekerasan menjamin kesuksesan."

Kebocoran itu juga berisi teks antara Kalanick dan Emmanuel Macron, yang diam-diam membantu perusahaan di Prancis ketika dia menjadi menteri ekonomi. Sehingga memungkinkan Uber untuk sering dan langsung mengakses dia dan stafnya.

Macron, presiden Prancis, berusaha keras untuk membantu Uber, bahkan memberi tahu perusahaan bahwa ia telah menengahi "kesepakatan" rahasia dengan lawan-lawannya di kabinet Prancis.

Bahkan petinggi Uber menyebut kanselir Jerman, Olaf Scholz, yang adalah walikota Hamburg pada saat itu, sebagai "komedian" karena melawan pelobi Uber dan berjuang untuk membayar upah minimum kepada pengemudi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Taksi Online Uber Mulai 'Ketatkan Ikat Pinggang', Kenapa?


(roy/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading