Taksi Online Uber Mulai 'Ketatkan Ikat Pinggang', Kenapa?

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
10 May 2022 15:50
Uber

Jakarta, CNBC Indonesia - Uber akan melakukan perampingan bisnis dan mengurangi pengeluaran mereka untuk menenangkan para investornya. Hal tersebut diketahui dari email CEO Uber Dara Khosrowshahi yang ia tulis kepada karyawan.

"Setelah pendapatan, saya menghabiskan beberapa hari bertemu investor di New York dan Boston," kata Khosrowshahi dalam email, yang didapatkan CNBC Internasional.

"Jelas bahwa pasar sedang mengalami pergeseran seismik dan kami perlu bereaksi sesuai dengan itu." imbuhnya.


Untuk mengatasi pergeseran sentimen ekonomi, perusahaan ride-hailing itu akan memangkas pengeluaran pada sisi pemasaran dan insentif, serta memperlakukan perekrutan sebagai "hak istimewa,". Perusahaan akan lebih tegas tentang biaya secara keseluruhan.

"Kita harus memastikan ekonomi unit kita berfungsi sebelum kita menjadi besar," tulis bos Uber itu. "Belanja pemasaran dan insentif yang paling tidak efisien akan ditarik kembali."

"Kami akan memperlakukan perekrutan sebagai hak istimewa dan mempertimbangkan kapan dan di mana kami menambahkan jumlah karyawan," tambahnya.

Pihak Uber tidak segera tersedia untuk mengomentari email tersebut.

Itu menjadikan Uber sebagai perusahaan teknologi terbaru yang memperingatkan akan adanya pengurangan penambahan karyawan. Perusahaan induk Facebook Meta pekan lalu juga mengatakan kepada staf bahwa mereka akan menghentikan atau memperlambat laju penambahan pegawai tingkat menengah atau senior.

Saham Uber ditutup turun lebih dari 11% pada hari Senin. Saham, yang mencapai level terendah baru 52 minggu di awal sesi, telah jatuh lebih dari 45% tahun ini.

Uber sekarang akan fokus pada pencapaian profitabilitas berdasarkan arus kas, daripada pendapatan yang disesuaikan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi.

"Kami telah membuat banyak kemajuan dalam hal profitabilitas, menetapkan target US$5 miliar dalam EBITDA yang Disesuaikan pada tahun 2024, tetapi target telah berubah," ungkap Khosrowshahi. "Sekarang ini tentang arus kas. Kita bisa (dan harus) sampai di sana dengan cepat."

Pendapatan Uber naik lebih dari dua kali lipat menjadi $6,9 miliar pada kuartal pertama, karena permintaan untuk bisnis perjalanannya pulih berkat pelonggaran pembatasan Covid. Perusahaan sangat bergantung pada unit pengiriman makanan Eats untuk meningkatkan penjualan di masa pandemi.

Namun, Uber juga membukukan kerugian US$5,9 miliar pada periode tersebut, dengan alasan penurunan investasi ekuitasnya.

"Kami melayani pasar multi-triliun dolar, tetapi ukuran pasar tidak relevan jika tidak menghasilkan keuntungan," katanya.

Meskipun investor "senang" dengan pertumbuhan Uber Eats, segmen tersebut diminta untuk tumbuh lebih cepat. Dia menambahkan bisnis pengiriman perusahaan adalah peluang pertumbuhan yang wajib menjadi lebih besar.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Keuntungan Triliunan Rupiah Pfizer dari Vaksin Covid-19


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading