Eks Bos WA Sebut Facebook Monster Pemakan Data, Kok Bisa?

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
10 May 2022 10:00
Neeraj Arora (Tangkapan Layar via Linkedin)

Jakarta, CNBC Indonesia - Dengan lebih dari 2 miliar pengguna, WhatsApp menjadi salah satu platform chat paling populer di dunia.

Produk milik Facebook itu terus berkembang ke layanan lain, seperti belanja dan pembayaran. Perusahaan juga berpikir untuk menampilkan iklan di aplikasi - tetapi tidak semua orang senang dengan perkembangan ini.

Faktanya, ini membuat seorang mantan eksekutif WhatsApp percaya bahwa menjual produk ke Facebook adalah sebuah kesalahan. Mantan Chief Business WhatsApp, Neeraj Arora bahkan menyebut Facebook sebagai Frankenstein yang melahap data pengguna.


Adapun Frankerstein adalah tokoh dalam novel buatan Mary Shelley yang merupakan monster ciptaan seorang ilmuwan yang terobsesi dengan kehidupan abadi.

Arora, mengatakan di utas Twitter pribadinya @neerajarora, bahwa dia menyesal menyerahkan perusahaan itu kepada Zuckerberg hanya untuk US$22 miliar.

Ia mencatat bahwa selama akuisisi, Facebook (sekarang Meta), berjanji kepada tim WhatsApp bahwa mereka akan memiliki kebebasan penuh pada keputusan produk, dan tidak akan mendorong untuk menampilkan iklan di aplikasi obrolan.

Tim WhatsApp juga berusaha mengamankan pelacakan lintas platform dan penambangan data pengguna, yang disetujui manajemen Facebook saat itu.

Ilustrasi WhatsApp  (AP/Patrick Sison)Foto: Ilustrasi WhatsApp (AP/Patrick Sison)

Namun, Brian Acton, salah satu pendiri aplikasi, meninggalkan Facebook pada 2017. Setahun kemudian, dia memberikan wawancara kepada Forbes, di mana dia mengatakan bahwa Facebook memiliki rencana untuk menampilkan iklan di WhatsApp bahkan sebelum kesepakatan tercapai.

Pada tahun 2018, Jan Koum - salah satu pendiri WhatsApp lainnya - dan Arora meninggalkan perusahaan.

Arora mengatakan bahwa WhatsApp, yang merupakan platform terbesar Meta, sekarang menjadi jauh dari bayangan produk yang telah mereka bangun, demikian dikutip dari The Next Web, Selasa (10/5/2022)

Meta memiliki sejarah panjang pendiri akuisisi yang meninggalkan perusahaan karena praktik manajemen.

Pada tahun 2018, Kevin Systrom dan Mike Krieger - pendiri Instagram - meninggalkan perusahaan karena dilaporkan ada ketegangan antara mereka dan Zuckerberg mengenai arah aplikasi.

Salah satu pendiri VR Company Oculus Nate Mitchell dan mantan CEO Brendan Iribe juga meninggalkan raksasa media sosial itu karena perbedaan pandangan dengan pihak manajemen.

Brandon Silverman - pendiri, dan CEO alat analisis CrowdTangle - meninggalkan Meta Oktober lalu. Sekarang, dia mencoba membantu Kongres mengesahkan undang-undang yang memaksa Big Tech untuk lebih transparan tentang proses kerja mereka.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Fitur Baru Whatsapp Ini Katanya Muluskan Jalan Perselingkuhan


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading