Riset: Zoom Meeting Dapat Menghambat Kreativitas Seseorang

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
09 May 2022 16:00
Rabbi Haim Ovadia leads a virtual morning minyan via electronic tablet as 32 people attending his Zoom meeting pray with him during a virtual morning minyan transmitted from Ovadia's home in Potomac Md., Monday, April 6, 2020. Ovadia started the virtual morning minyan, daily prayers that typically require the physical presence of ten adult Jews in the same room, after coronavirus concerns closed many synagogues. He also has an afternoon minyan and classes online.

Jakarta, CNBC Indonesia - Selama masa pandemi Covid-19 manusia cukup tergantung dengan aplikasi Zoom Meeting, baik untuk sekolah, bekerja dan untuk pertemuan lainnya.

Namun penelitian terbaru menemukan bahwa Zoom dapat menghambat kreativitas seseorang. Sebaliknya, pertemuan tatap muka menghasilkan lebih banyak ide yang lebih kreatif dibandingkan dengan diskusi konferensi video.

Hal tersebut terungkap menurut eksperimen lab dan studi lapangan di sebuah perusahaan dengan kantor di seluruh dunia.


"Sangat penting untuk memiliki banyak ide kreatif untuk diambil, dan memiliki pot ide kreatif yang lebih besar akan meningkatkan kemungkinan Anda untuk sukses," kata Dr Melanie Brucks, Asisten Pofesor Pemasaran di Universitas Columbia di New York, dikutip dari The Guardian, Senin (9/5/2022).

Brucks dan rekannya Jonathan Levav di Stanford, memulai penyelidikan mereka sebelum pandemi ketika para manajer melaporkan mengalami kesulitan berinovasi dengan pekerja jarak jauh. Brucks skeptis bahwa konferensi video adalah faktornya, ia mencurigai bahwa kesulitan mengoordinasikan tim global besar secara online mungkin yang harus disalahkan.

Untuk mengetahuinya, para peneliti merekrut lebih dari 600 sukarelawan yang dipasangkan untuk menangani tugas kreativitas baik bersama-sama di ruangan yang sama, atau secara virtual melalui Zoom.

Pasangan tersebut memiliki waktu lima menit untuk membuat penggunaan kreatif Frisbee atau bungkus gelembung dan satu menit untuk memilih ide terbaik mereka.

Hakim independen memutuskan bahwa mengubah Frisbee menjadi piring kurang kreatif daripada menggunakannya untuk menjatuhkan buah dari pohon, sementara menggunakan bungkus gelembung untuk mengirim pesan kode morse lebih kreatif daripada menggunakannya untuk melindungi bayi. Secara keseluruhan, mereka yang bekerja di Zoom memiliki ide 20% lebih sedikit daripada mereka yang bertemu langsung.

Efek yang sama terlihat di dunia nyata. Dalam studi lapangan, para peneliti menganalisis ide untuk produk baru yang dihasilkan oleh 1.490 insinyur untuk perusahaan multinasional.

Para insinyur, yang berada di Finlandia, Hongaria, India, Israel, dan Portugal, dipasangkan secara acak dan diberi waktu sekitar satu jam untuk melakukan brainstorming produk, baik secara langsung atau melalui konferensi video Webex. Mereka kemudian memilih ide terbaik mereka.

Menulis di Nature, para peneliti melaporkan bahwa para insinyur menghasilkan lebih banyak ide, dan lebih banyak ide inovatif, ketika bekerja tatap muka. "Mereka tidak hanya menghasilkan lebih banyak ide kreatif, tetapi ide terbaik mereka lebih baik," kata Brucks. Tim virtual sama bagusnya dalam memilih ide-ide terbaik dari sekelompok orang seperti yang bertemu secara langsung.

Namun, hal-hal dapat dengan mudah menjadi serba salah. Untuk studi lapangan, para insinyur melakukan yang terbaik saat melakukan brainstorming di kantor.

Eksperimen lebih lanjut di laboratorium mengungkapkan hubungan antara kreativitas yang lebih besar dan seberapa banyak orang melihat sekeliling ruangan dan memperhatikan alat peraga yang tidak biasa, seperti poster kerangka dan semangkuk lemon.

Bruck menduga bahwa pada panggilan Zoom, orang-orang terfokus pada layar dan wajah lawan bicaranya, sebuah pandangan yang membatasi pemikiran kreatif.

"Fokus visual adalah komponen besar dari fokus kognitif. Saat Anda fokus pada layar dan menyaring seluruh lingkungan, itu akan meluas ke cara Anda mendekati tugas, "ungkap Brucks.

"Ini sangat buruk bagi kreativitas karena menghambat eksplorasi yang lebih luas." imbuhnya.

Temuan ini menjadi bahan pertimbangan bagi perusahaan yang ingin mengembalikan karyawan bekerja dari kantor. Namun di satu sisi, platform konferensi video membantu orang berkolaborasi melintasi zona waktu dan dapat memangkas kebutuhan untuk bepergian. Sementara itu, belum diketahui apakah dampak pada kreativitas berlaku untuk tim yang lebih besar lagi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Intip Lagi Keampuhan Booster Vaksin Sinovac Lawan Omicron


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading