Bitcoin "Mother of All Bubbles", Duit Investor Akan Jadi Nol?

Tech - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
13 January 2021 06:41
Harga Bitcoin anjlok

Jakarta, CNBC Indonesia - Bitcoin kembali menunjukkan karakternnya pada perdagangan Senin kemarin, nilainya anjlok lebih dari 20%, nyaris menghapus semua penguatan di tahun ini. Bitcoin memang terkenal sebagai aset dengan volatilitas tinggi, bahkan bisa dikatakan ekstrim. Ketika naik, harganya akan meroket, sebaliknya ketika turun akan ambrol tak kira-kira.

Melansir data Refinitiv, harga bitcoin kemarin sempat ambrol hingga 21,86% ke US$ 30.156,35/BTC, sebelum pulih dan mengakhiri perdagangan di level US$ 33.951,50/BTC, melemah 12,03%.


Sebelum ambrol Senin kemarin, bitcoin menyentuh rekor tertinggi sepanjang masa US$ 41.998,75/BTC pada Jumat (8/1/2021). Ambrolnya bitcoin tentunya mengingatkan kembali pada tahun 2017, saat itu mata uang kripto ini mencetak rekor tertinggi sepanjang masa US$ 19.458,19/BTC, tetapi setahun berselang nilainya langsung ambrol hingga 80%.

Oleh sebab itu, bitcoin diberi cap sebagai aset spekulasi semata. Status tersebut saat ini perlahan-perlahan mulai "coba dihilangkan", apalagi setelah investor institusional mulai berinvestasi di bitcoin.

Banyak komentar-komentar positif bermunculnya mengenai bitcoin, mulai dari mata uang alternatif, emas digital, aset safe haven, hingga aset lindung nilai terhadap inflasi.

Masa depan bitcoin juga dipandang akan lebih bersinar ketimbang aset-aset lainnya, sebab menjadi pilihan investasi kaum millennial.

Hasil survei deVere Group, perusahaan financial advisory independen dan fintech, terhadap 700 lebih millennial di berbagai negara, sebanyak 67% menyatakan mereka memilih bitcoin sebagai aset safe haven ketimbang emas.

Millennial akan menjadi kunci penting bagi masa depan bitcoin, sebab berdasarkan hasil survei DeVere, akan ada transfer kekayaan antar generasi yang besar. Berdasarkan estimasi, transfer kekayaan tersebut mencapai US$ 60 triliun dari generasi baby boomers ke millennial.

Yang masih menjadi masalah adalah volatilitas ekstrim bitcoin, yang membuat cap sebagai aset spekulasi masih sulit dihilangkan. Bahkan, kenaikan tajam di tahun 2020 lalu, dan berlanjut di tahun ini membuat bitcoin diberi cap "mother of all bubbles" olah Bank of America.

"Reli bitcoin belakangan ini bisa jadi merupakan kasus spekulasi mania lainnya. Bitcoin terlihat seperti 'mother of all bubbles'," kata Michael Hartnett, kepala strategi investasi Bank of America, sebagaimana dilansir CNN Business, Jumat (8/1/2020).

idrFoto: CNBC International

Hartnett melihat bitcoin yang melesat sekitar 1.000% sejak awal 2019 jauh lebih besar dari kenaikan aset-aset yang pernah mengalami bubble dalam beberapa dekade terakhir. Harga emas yang melonjak 400% di akhir 1970an misalnya, kemudian bursa saham Jepang di akhir 1980an, hingga dot-com bubble di akhir 1990an.

Aset-aset tersebut melesat 3 digit persentase, sebelum akhirnya crash dan nyungsep senyungsep-nyungsepnya.

Meski demikan, Hartnett tidak memberikan prediksi harga bitcoin akan nyungsep, ia hanya menunjukkan jika bitcoin menjadi contoh meningkatnya aksi spekulasi.

Sementara itu, otoritas pengawas keuangan Inggris (Financial Conduct Authority/FCA) memperingatkan investasi di bitcoin atau mata uang kripto memiliki risiko hilangnya semua modal.

"FCA menyadari beberapa perusahaan menawarkan investasi dalam bentuk aset kripto, atau pinjaman atau investasi terkait kripto yang menjanjikan return tinggi. Jika konsimen berinvestasi dalam produk-produk tersebut, mereka harus siap kehilangan seluruh uang yang digunakan," kata FCA sebagaimana dilansir CNBC International, Senin (11/1/2021).

"Atas seluruh instrumen berisiko yang tinggi dan investasi yang bersifat spekulatif, masyarakat harus memastikan mereka benar-benar tahu kemana uang mereka diinvetasikan, risiko yang melekat, dan perlindungan dari regulator," kata FCA.

Laith Khalaf, analis keuangan di AJ Bell, menyatakan apa yang dilakukan FCA merupakan bentuk kekhawatiran terhadap tingginya risiko mata uang kripto, yang diperparah dengan penipuan.

"Regulator (FCA) jelas sangat prihatin atas risiko tinggi yang melekat pada mata uang kripto, dan diperparah dengan aktivitas penipuan, serta perusahaan-perusahaan yang tanpa regulasi menawarkan return yang tinggi, tetapi tidak memberi tahu potensi kerugian dari berinvestasi di aset kripto," kata Khalaf dalam sebuah catatan yang dikutip CNBC International.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading