Cuan Besar Google, Amazon & Facebook Cs di Tengah Pandemi

Tech - Tirta Citradi, CNBC Indonesia
30 October 2020 16:29
FILE - In this March 30, 2020 file photo, workers at Amazon's fulfillment center in Staten Island, N.Y., gather outside to protest work conditions in the company's warehouse in New York. Amazon fired a worker who staged the walkout to demand greater protection against the new coronavirus, saying the employee himself flaunted distancing rules and put others at risk.  The decision prompted a rebuke from New York Attorney General Letitia James, who called on the National Labor Relations Board to investigate. (AP Photo/Bebeto Matthews, File )

Jakarta, CNBC Indonesia - Pandemi Coronavirus Disease 2019 ternyata memberi berkah bagi industri yang bergerak di sektor teknologi. Hal ini terlihat dari kenaikan pendapatan, saham perusahaan hingga kekayaan pemiliknya. 

Tahun 2020 menjadi periode kelam umat manusia di seluruh dunia. Wabah Covid-19 yang awalnya merebak di China pada Januari-Februari berakhir meluas ke berbagai belahan dunia. 

Lonjakan kasus yang terjadi di mana-mana membuat banyak negara memilih mengunci perekonomiannya (lockdown). Mobilitas publik dibatasi bahkan dilarang. Kantor dan sekolah ditutup. Aktivitas sehari-hari dipaksa pindah ke rumah masing-masing guna menghindari semakin meningkat dan meluasnya wabah. 


Ekonomi dunia seolah mati suri dan jatuh ke dalam jurang resesi yang sangat dalam. Harga aset ekuitas global terjun bebas di bulan Februari dan Maret. Namun setelah pemerintah dan bank sentral mulai melakukan intervensi pasar keuangan mulai kalem. 

Harga saham di berbagai negara terutama di AS perlahan bergerak naik. Namun di antara sekian banyak saham AS yang harganya berangsur pulih ada beberapa saham yang cuannya gila-gilaan.

Ketika secara year to date indeks saham acuan AS S&P 500 menguat 2,46% ada empat saham AS yang kenaikannya bahkan sampai dobel digit. Saham-saham tersebut adalah saham raksasa teknologi AS seperti google (Alphabet), Facebook, Twitter hingga raksasa e-commerce AS yaitu Amazon.

Sepanjang 2020 saham induk perusahaan Google yakni Alphabet Inc naik 16,2%. Saham Facebook naik 36,8%. Saham Twitter melesat 63,6% dan kenaikan paling fantastis dipimpin oleh saham Amazon dengan apresiasi sebesar 73,8%.

Kenaikan saham-saham sektor teknologi bukanlah tanpa alasan. Di masa pandemi, ketika aktivitas di luar rumah berisiko tinggi dan cenderung dilarang. Banyak yang beralih ke dunia maya. 

Untuk sekedar bekerja atau mengisi kebosanan saat terkurung di dalam rumah banyak orang yang menggunakan internet untuk berselancar mencari informasi atau bahkan bersosialisasi lewat media sosial.

Adanya platform e-commerce juga memudahkan orang untuk memesan berbagai kebutuhan sehari-hari tanpa harus melangkahkan kaki ke luar rumah untuk ke supermarket. 

Kenaikan penggunaan media sosial serta transaksi lewat e-commerce inilah yang membuat pendapatan raksasa-raksasa teknologi AS di atas meningkat dan diikuti oleh apresiasi harga sahamnya.

Berkah Pandemi Bos Raksasa Teknologi AS Makin Tajir
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading