Internasional

Tiktokers & KPopers Bersatu Sabotase Kampanye Trump

Tech - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
22 June 2020 13:47
President Donald Trump speaks during a campaign rally at the BOK Center, Saturday, June 20, 2020, in Tulsa, Okla. (AP Photo/Sue Ogrocki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Belum lama ini, Presiden Amerika Serikat, Donald Trump mengadakan reli atau kampanye massa di Tulsa, Oklahoma. Pertemuan ini berlangsung pada hari Sabtu (20/6/2020).

Namun sayangnya, kampanye kali itu disambut oleh para pendukung yang lebih sedikit dari yang diharapkan. Bahkan yang hadir kurang dari 6.500 orang.



Berkurangnya kerumunan massa itu ternyata hasil kolaborasi penggemar KPop dan TikTok. Terungkap, setelah jadwal kampanye diumumkan melalui Twitter pada 11 Juni, para penggemar Kpop mulai menyebarkan informasi pendaftaran di media sosial dan memanipulasi permintaan tiket namum tidak berniat untuk hadir.


Hal ini menyebabkan Trump percaya bahwa banyak orang yang ingin mendengarkannya. Keesokan harinya, seorang wanita bernama MaryJo Laupp memosting ke TikTok sebuah video dengan ajakan memesan tiket palsu.

"Saya merekomendasikan bahwa kita semua yang ingin melihat auditorium 19.000 kursi ini hampir tidak terisi atau benar-benar kosong, pergi memesan tiket sekarang dan biarkan dia berdiri di sana sendirian di atas panggung," kata dia dikutip dari The Washington Post, Senin (22/6/2020).

Pada hari Minggu malam, video telah dilihat lebih dari 2 juta kali. Tidak lama kemudian, banyak TikTokers memposting video mereka sendiri yang menunjukkan bahwa mereka melakukan hal itu.



Sebelumnya, pada 15 Juni, manajer kampanye Trump Brad Parscale men-tweet bahwa mereka telah menerima lebih dari satu juta permintaan untuk menghadiri kampanye. Trump bahkan mengulangi jumlah potensial itu dalam beberapa penampilan media selama menjelang Sabtu.

Tetapi menurut Kantor Pemadam Kebakaran Tulsa, kurang dari 6.200 orang benar-benar muncul. The New York Times dan CNN International, sama-sama memuat berita yang sebagian besar memuji TikTokers dan penggemar KPop karena perbedaan dalam harapan.

Situasi ini ramai di Twitter. Beberapa orang yang turut hadir dalam acara tersebut mengunggah foto dan video dan mereka yang tidak pro pada Trump menyukai berita itu.

Serta menanggapi tweet dari Parscale menyalahkan bahwa demonstran radikal dan seminggu liputan media apokaliptik untuk partisipasi rendah yang tak terduga. Hal ini juga puji oleh Alexandria Ocasio-Cortez untuk para TikTokers dan penggemar KPop.

"Sebenarnya, anda baru saja di-GUNCANG oleh para remaja di TikTok yang membanjiri kampanye Trump dengan pemesanan tiket palsu dan menipu Anda agar mempercayai sejuta orang menginginkan rapat terbuka supremasi putih Anda cukup untuk mengemas arena selama Covid-19. Berteriak ke Zoomer. Anda semua membuat saya sangat bangga," tulis Alexandria Ocasio-Cortez.

Tak lama kemudian, beberapa tren Twitter muncul di sekitar topik. Kampanye Trump merilis pernyataan tentang klaim tersebut.


"Permintaan tiket palsu ini tidak pernah menjadi faktor dalam pemikiran kami," kata manajer kampanye Trump Brad Parscale dalam sebuah pernyataan.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading