Apa Itu Hydroxychloroquine, Obat Corona yang Dikonsumsi Trump

Tech - Redaksi, CNBC Indonesia
19 May 2020 17:30
This Monday, April 6, 2020, photo shows an arrangement of hydroxychloroquine pills in Las Vegas. President Donald Trump and his administration kept up their out-sized promotion Monday of an malaria drug not yet officially approved for fighting the new coronavirus, even though scientists say more testing is needed before it’s proven safe and effective against COVID-19. Trump trade adviser Peter Navarro championed hydroxychloroquine in television interviews a day after the president publicly put his faith in the medication to lessen the toll of the coronavirus pandemic. (AP Photo/John Locher)
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan ia menggunakan obat anti malaria Hydroxychloroquine untuk pencengahan terhadap virus corona Covid-19.

Trump mengatakan ia mulai meminum obat ini sejak satu setengah minggu lalu. Satu butir sehari. Obat ini telah dipromosikan Trump sejak Maret meski banyak pihak yang meragukan keampuhannya dalam memerangi corona.


Berikut beberapa informasi penting mengenai Hydroxychloroquine yang dilansir CNBC Indonesia dari New York Times, Selasa (19/5/2020):


Apa Itu Hydroxychloroquine?

Hydroxychloroquine adalah obat keras yang telah digunakan selama puluhan tahun untuk mengobati malaria. Obat ini juga mengobati penyakit autoimun seperti rheumatoid arthritis dan lupus. Konsumsi obat ini membutuhkan pengawasan dari dokter.

Kenapa hydroxychloroquine dianggap obat yang bisa sembuhkan corona?

Sebuah penelitian laboratorium dengan sel-sel yang dikultur, menemukan klorokuin dapat memblokir virus corona dari sel-sel yang menyerang, yang harus dilakukan untuk mereplikasi dan menyebabkan penyakit. Namun, obat-obatan ini tidak selalu bekerja dalam tubuh manusia, dan studi hydroxychloroquine telah menemukan bahwa itu gagal untuk mencegah atau mengobati influenza dan penyakit virus lainnya.

Laporan dari para dokter di China dan Perancis mengatakan bahwa hydroxychloroquine, kadang-kadang dikombinasikan dengan antibiotik azithromycin, tampaknya membantu pasien. Tetapi penelitian itu kecil dan tidak menggunakan kelompok kontrol yang tepat sehingga tidak memenuhi standarnya.

Alasan lain mengapa obat ini dipertimbangkan untuk pasien virus corona adalah karena obat itu dapat mengendalikan sistem kekebalan yang terlalu aktif, itulah sebabnya obat ini digunakan untuk mengobati lupus dan rheumatoid arthritis.

Dalam beberapa kasus Covid-19 yang parah, sistem kekebalan tubuh tampaknya mengalami overdrive dan menyebabkan peradangan yang dapat merusak paru-paru dan organ lain. Dokter berharap hydroxychloroquine dapat menenangkan kondisi, kadang-kadang disebut badai sitokin, tetapi sejauh ini tidak ada bukti bahwa itu memiliki efek itu.

Dapatkah hydroxychloroquine melindungi manusia dari infeksi corona?

Tidak ada bukti bahwa hydroxychloroquine dapat mencegah infeksi corona. Namun, para peneliti di University of Minnesota dan Henry Ford Health System di Detroit sedang menguji obat ini pada orang yang hidup dan pasien corona untuk melihat apakah itu dapat melindungi mereka.

Apakah saat ini hydroxychloroquine diberikan kepada pasien corona?

Iya. Pada awal epidemi, banyak rumah sakit memberikannya kepada pasien karena tidak ada pengobatan yang manjur, dan mereka berharap itu akan membantu. Uji klinis obat virus corona telah dimulai di seluruh dunia. Para peneliti mengatakan studi itu penting untuk mengetahui apakah obat itu bekerja melawan virus corona.

Apakah bahaya menggunakan hydroxychloroquine?

Setiap obat dapat memiliki efek samping. Hydroxychloroquine tidak aman untuk orang-orang yang memiliki kelainan irama jantung, masalah mata yang melibatkan retina, atau penyakit hati atau ginjal. Kemungkinan efek samping lainnya termasuk mual, diare, perubahan suasana hati dan ruam kulit.


[Gambas:Video CNBC]




(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading