Kisah Google & Apple Anggarkan Miliaran Rupiah Demi Lobi AS

Tech - Arif Budiansyah, CNBC Indonesia
27 January 2020 14:54
Raksasa teknologi di AS seperti Google, Facebook, Apple, dan Amazon berbondong-bondong menggelontorkan dana demi mempengaruhi pembuat undang-undang
Jakarta, CNBC Indonesia - Para raksasa teknologi di Amerika Serikat (AS) seperti Google, Facebook, Apple, danĀ Amazon berbondong-bondong menggelontorkan dana demi mempengaruhi pembuat undang-undang. Pasalnya, regulasi tentang privasi dan kontrol pasar semakin ketat di AS.

Dilansir dari CNBC Internasional, Senin (27/1/2020), Google ternyata memangkas pengeluaran lobi untuk tahun 2019, yang jumlahnya hampir setengah dari uang yang mereka keluarkan pada tahun 2018 yang mencapai US$21,7 juta atau setara Rp 309 miliar.

Dari empat raksasa teknologi yang dianggap sedang menghadapi pengawasan antitrust oleh pemerintah AS. Google Alphabet adalah satu-satunya yang mengurangi pengeluarannya dari tahun ke tahun, menurut pengajuan yang baru dirilis.


Berikut rincian pengeluaran lobi dari empat raksasa teknologi di AS pada 2019 :


  • Google : US$11,8 juta atau setara Rp 160 miliar
  • Facebook : US$16,7 juta atau setara Rp 226 miliar
  • Amazon : US$ 16,1 juta atau setara Rp 218 miliar
  • Apple : US$ 7,4 juta atau setara Rp 100 Miliar
Google sendiri sedang menghadapi penyelidikan antitrust dari Departemen Kehakiman dan koalisi 50 jaksa agung di seluruh negeri. Anak perusahaan YouTube-nya harus menjawab panggilan kepada Komisi Perdagangan Federal tahun lalu dengan penyelesaian US$ 170 juta atas klaim bahwa ia melanggar undang-undang privasi anak. Pada kuartal keempat, ia melobi tentang privasi lokasi seluler, keamanan anak online, standar enkripsi dan banyak lagi.

Menurut laporan, pengurangan lobi yang dilakukan Google berkaitan dengan pemecatan sekitar setengah lusin bisnis perusahaannya yang mewakili sekitar setengah dari tagihan lobi. Langkah ini merupakan bagian dari perubahan yang lebih luas, dalam urusan pemerintahan global di Google dan operasi kebijakan.

Dari empat perusahan teknologi, Facebook meningkatkan pengeluaran lobi dari tahun ke tahun dengan persentase terbesar. Perusahaan telah menghadapi penyelidikan antitrust federal dari FTC dan penyelidikan yang dipimpin oleh 47 jaksa agung di AS.

Facebook secara umum telah mengambil pendekatan yang lebih terlibat pada tahun 2019 dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, dengan CEO Mark Zuckerberg mengunjungi anggota parlemen untuk pertemuan pribadi mengenai regulasi teknologi dan dengar pendapat terbuka tentang rencana cryptocurrency perusahaan. Pada kuartal keempat, ia pun melobi pemerintah tentang masalah termasuk enkripsi, integritas pemilu dan kebijakan konten.

Selanjutnya, Amazon, menghabiskan jumlah pengeluaran yang hampir sama seperti Facebook, juga dilaporkan menghadapi penyelidikan antitrust dari FTC dan sangat mengejar kontrak cloud yang menguntungkan dengan Pentagon tahun lalu yang akhirnya kalah dari Microsoft. Amazon melobi teknologi pengenalan wajah, komputasi awan, dan lainnya di kuartal keempat.

Terakhir, Apple telah menerima pemeriksaan antitrust terkait dengan App Store dan telah berdebat dengan Departemen Kehakiman atas akses ke perangkat yang dienkripsi. Pada kuartal keempat, pihaknya melobi pemerintah tentang masalah yang berkaitan dengan lisensi musik, pembayaran ponsel dan pelanggaran paten, dan lain-lain.

[Gambas:Video CNBC]


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading