Penjelasan Nadiem Soal Gandeng Netflix, yang Jadi Polemik

Tech - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
17 January 2020 16:22
Penjelasan Nadiem Soal Gandeng Netflix, yang Jadi Polemik
Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menjelaskan keputusannya menggandeng Netflix. Keputusan ini menuai kritik karena Netflix belum patuh pada aturan Indonesia.

Nadiem menjelaskan selain mengurusi pendidikan, ia juga mendapat mandat untuk mengembangkan budaya dan seni Indonesia. Dalam bidang ini ia ingin budaya Indonesia besar dari kreator-kreator Indonesia.


"Film potensinya besar. Tetapi mana channel vertikal yang bisa menonjolkan kehebatan kreativitas di dunia? Paling terbatas. Gimana caranya distribusi film Indonesia sejauh mungkin? Ya, Netflix?," ujarnya dalam diskusi Indonesia Milienal Summit 2020 di Jakarta, Jumat (17/1/2020).


Nadiem mengungkapkan dalam kerja sam ini setiap penulis naskah film yang terpilih akan dibawa ke Hollywood, Los Angeles (AS).

"Tulang punggung [film] adalah skrip dan kerangka kuncinya. Kalau nonton konten asing [kekuatannya] pada alur cerita bukan kualitas director atau cinematography. Kalau nonton film Indonesia, sering kali enggak nyambung," terangnya.

Penjelasan Nadiem Soal Gandeng Netflix, yang Jadi PolemikFoto: Kemitraan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia dan Netflix (CNBC Indonesia/Arif Budiansyah)

"Jadi kita ingin film Indonesia bukan hanya disukai sama milenial, tapi juga mancanegara. Cool di dalam negeri dan luar negeri. Harus beken di luar dan gede di dalam."

Sebelumnya pengamat industri digital Heru Sutadi mengkritik kerja sama Kemendikbud dengan Netflix. Menurutnya, kerja sama ini bukan terobosan tetapi kebobolan. Pasalnya, Netflix di Indonesia tidak patuh pada aturan.

Netflix tidak memiliki badan usaha tetap (BUT) dan belum membayar pajak ke pemerintah selama empat tahun beroperasi di Indonesia.

[Gambas:Video CNBC]

(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading