Kontroversi Achmad Zaky: #UninstallBukalapak & PHK Karyawan

Tech - Roy Franedya, CNBC Indonesia
12 December 2019 07:03
Jakarta, CNBC Indonesia - Achmad Zaky menyatakan mundur sebagai chief executive officer (CEO) Bukalapak dan akan digantikan Rachmat Kaimuddin. Perubahan ini efektif per 6 Januari 2020.

Setelah mundur dari CEO, Achmad Zaky masih tetap di Bukalapak tetapi perannya sebagai penasihat dan pendiri Bukalapak, Tech Startup Mentor, ketua Yayasan Achmad Zaky yang akan segera didirikan.

Dalam 10 tahun mengasuh Bukalapak Achmad Zaky telah menorehkan sejumlah prestasi. Salah satunya mengantarkan e-commerce ini sebagai startup unicorn atau startup bervaluasi US$1 miliar meski neraca keuangan masih merah. Saat ini valuasi Bukalapak sudah menyentuh US$2,5 miliar.


Sosok Achmad Zaky juga tak lepas dari kontoversi. Paling tidak ada dua yang paling diingat publik. Yakni, kritis soal dana riset yang kecil dan aksi pemutusan hubungan karyawan (PHK) demi efisiensi perusahaan dan kejar laba.

Kontroversi Presiden Baru

Pada Februari 2019 Achmad Zaky mengkritik mengenai dana riset di Indonesia melalui akun twitter. Cuitannya soal presiden baru dan perbandingan data anggaran riset penelitian dan pengembangan sempat viral.

Dalam cuitan tersebut, ia membahas perbandingan dana riset soal industri 4.0 yang menempatkan Indonesia di posisi ke-43  dengan nilai anggaran US$ 2 miliar. Menurut Zaky hal ini akan menghambat semangat untuk mengembangkan industri 4.0. Ia berpesan Presiden baru agar memperhatikan hal ini. Cuitan tersebut kemudian dihapus.

Cuitan ini direspons negatif oleh beberapa netizen yang memunculkan tagar #uninstallbukalapak. Dalam perkembangannya ada banyak juga netizen yang mendukung Achmad Zaky.

Akibat kritikan ini, Achmad Zaky diundang ke Istana Negara untuk menyampaikan pendapat dan meminta maaf secara langsung ke Presiden Joko Widodo. Usai pertemuan Jokowi menyerukan stop uninstall Bukalapak.

[Gambas:Video CNBC]



HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading