Gojek di Malaysia: Diprotes Pebisnis Lokal & Dibela Mahathir

Tech - Roy Franedya, CNBC Indonesia
26 August 2019 07:55
Gojek dapat restu Mahathir Mohamad masuk Malaysia, belum mengajukan izin operasi. Tetapi sudah diprotes pengusaha transporatasi lokal.
Jakarta, CNBC Indonesia - Gojek baru saja cuma baru mendapatkan restu mengaspal di Malaysia oleh Kabinet Perdana Menteri Mahathir Muhammad, Gojek belum beroperasi di Malaysia. Namun beragam protes sudah bermunculan.

Penolakan terbaru datang dari pendiri MyCar, taksi e-hailing, Mohd Noah Maideen. Menurutnya, selain faktor keamanan dan pelonggaran norma, pengenalan ojek online milik Gojek akan menciptakan persaingan yang tidak sehat di antara perusahaan e-hailing lokal.

"Sebagai perusahaan yang baru beroperasi setengah tahun, tidak disarankan bersaing dengan perusahaan asing yang sudah beroperasi selama lebih dari delapan tahun," ujarnya seperti dikutip dari The New Straits Times, Senin (26/8/2019).


Mohd Noah menambahkan sebelumnya sudah ada layanan ojek online lokal bernama Dego Ride, namun tidak disetujui oleh pihak berwenang. "Kenapa, tiba-tiba kami ingin membawa Gojek?" Katanya.


Sebelumnya, pendiri Big Blue Taxi Shamsubahrin Ismail juga memprotes kehadiran Gojek dan siap memimpin sendiri aksi protes tersebut hingga ke depan rumah Menteri Pemuda dan Olahraga serta Menteri Transportasi Malaysia.

Alasan penolakannya kehadiran ojek oline sebagai transportasi adalah sebuah kemunduran dan tidak sesuai dengan budaya Malaysia.

Samsubahrin mengatakan izin terhadap Gojek bersifat politis untuk mendapatkan dukungan dari pemilih muda.

Simak video tentang Gojek di Malaysia di bawah ini:
[Gambas:Video CNBC]


Lanjut ke halaman berikutnya >>>


Dampak ekonomi Gojek
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading