Fintech

Ada Database Industri, Bunga Fintech Tak Mencekik Lagi?

Tech - Gita Rossiana, CNBC Indonesia
30 August 2018 14:55
Ada Database Industri, Bunga Fintech Tak Mencekik Lagi?
Jakarta, CNBC Indonesia - Industri fintech mengenakan bunga sekitar 1% per hari atas pinjaman nasabah. Bunga tersebut diklaim wajar karena pelaku fintech peer to peer (P2P) lending menanggung beban yang berat dari risiko know your customer (KYC).

Pelaku fintech pun meminta untuk bisa mendapatkan akses ke Sistem Layanan Informasi Keuangan (SLIK) dan Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) ataupun membina database di antara nasabah.

Namun demikian, sejauh mana hal tersebut bisa mempengaruhi biaya di industri fintech. CEO Uang Teman Aidil Zulkifli menjelaskan, apabila infrastruktur data di industri fintech sudah terbentuk maka pihaknya secara bertahap bisa mengurangi biaya sampai 50%.


"Kalau sudah ada infrastruktur, biaya bisa ditekan secara bertahap bisa lebih dari 50%," kata dia di Kota Kasablanka, Kamis (30/8/2018).

Sejauh ini, Aidil mengungkapkan, pihaknya mengenakan bunga maksimal 1% per hari kepada nasabah. Namun untuk biaya keterlambatan, pihaknya hanya mengenakan penalti satu kali.






(roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading