Internasional

Bukan China vs Taiwan! China vs Korsel Panas Gegara Amerika

News - Tommy Patrio Sorongan, CNBC Indonesia
12 August 2022 17:30
GUANGZHOU, CHINA - NOVEMBER 27:  The flags of China and South Korea are displayed side-by-side during the Closing Ceremony at Haixinsha Square on day fifteen of the 16th Asian Games Guangzhou 2010 on November 27, 2010 in Guangzhou, China. Incheon, South Korea will be the host of the next Asian Games in 2014.  (Photo by Feng Li/Getty Images) Foto: Bendera China dan Korea Selatan (Photo by Feng Li/Getty Images)

Jakarta, CNBC Indonesia - Hubungan antara China dan Korea Selatan (Korsel) memanas. Hal ini disebabkan peletakan rudal pertahanan dari Amerika Serikat (AS) di Negeri Ginseng yang mengkhawatirkan Beijing.

Dalam sebuah pernyataan, China berpendapat bahwa radar berjenis Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) itu dapat mengintip ke wilayah udaranya. Juru bicara China bahkan menegaskan penempatan THAAD di Korsel merusak kepentingan keamanan strategis China.

Beijing juga menambahkan bahwa Seoul telah mengabaikan perjanjian 2017 yang disebut 'Tiga Tidak.' Dalam perjanjian itu, China menuntut Korsel untuk tidak mengerahkan rudal di wilayah Semenanjung Korea.

Walau begitu, China menyebut pihaknya saat ini tengah mencari solusi dengan Korsel terkait hal ini. Dalam pencarian jalan keluar ini, Beijing mengaku akan tetap mengedepankan prinsip hubungan keduanya yang sehat dan stabil.

"Keduanya telah setuju untuk menganggap serius masalah sah satu sama lain dan terus menangani dan mengelola masalah ini dengan hati-hati untuk memastikan itu tidak menjadi batu sandungan bagi pertumbuhan hubungan bilateral yang sehat dan stabil," ujar pernyataan seorang Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China dikutip Reuters, Jumat (12/8/2022).

Sementara itu, di sisi lain, Korsel memandang sistem tersebut digunakan sebagai bentuk pertahanan diri dari Korea Utara (Korut) yang sedang mengembangkan berbagai sistem rudal dan persenjataan.

Menteri Pertahanan Korsel Lee Jong-sup mengatakan kebijakan THAAD tidak akan berubah karena penentangan China. Ia menyebut hal ini terus dilakukan karena THAAD tidak menarget Beijing.

"Rudal saat ini tidak terstruktur untuk memainkan peran apa pun dalam pertahanan AS tetapi ditempatkan di lokasi yang hanya dapat mempertahankan semenanjung Korea," katanya kepada wartawan.

Hal yang sama juga diutarakan AS. Washington bersikeras pada bahwa THAAD adalah kemampuan pertahanan diri yang bijaksana dan terbatas untuk Korsel dan merupakan tindakan defensif murni terhadap ancaman rudal Korut.

"Kritik atau tekanan pada Korea Selatan (Korea Selatan) untuk meninggalkan pertahanan dirinya tidak pantas," kata wakil juru bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel kepada wartawan melalui panggilan singkat.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Jokowi Berkunjung Ke China Hingga Jepang Guna Perkuat Ekonomi


(sef/sef)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading