Internasional

Harga Pangan Dunia Melonjak, Beras Terancam Jadi 'Korban'

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
13 June 2022 09:20
Beras Pasar Induk

Jakarta, CNBC Indonesia - Melonjaknya harga makanan yang memicu pembatasan ekspor pangan oleh sejumlah negara terus terjadi dalam beberapa bulan terakhir. Beras, bahan makanan pokok di sebagian besar negara Asia, bisa menjadi 'korban' berikutnya.

Menurut para pengamat industri, harga banyak makanan, mulai dari gandum dan biji-bijian lainnya hingga daging serta minyak, telah melonjak. Kenaikan didorong oleh banyak faktor, termasuk kenaikan biaya pupuk dan energi pada tahun lalu serta perang Rusia-Ukraina.

Larangan ekspor makanan termasuk dari India (gandum), Ukraina (gandum, oats dan gula), dan Indonesia yang sempat menutup kerang ekspor minyak sawit juga menjadi faktor lainnya.


Indeks harga pangan Food and Agriculture Organization (FAO), salah satu badan PBB, menunjukkan kenaikan harga beras internasional untuk bulan kelima berturut-turut mencapai level tertinggi 12 bulan, menurut data Mei terbaru yang diterbitkan pekan lalu, dikutip oleh CNBC International, Senin (13/6/2022).

Bahkan, Frederique Carrier, Direktur Pelaksana dan Kepala Strategi Investasi RBC Wealth Management mengatakan indeks harga pangan PBB menunjukkan harga sekarang sudah 75% di atas tingkat pra-pandemi.

"Kekurangan tenaga kerja terkait pandemi dan invasi Rusia ke Ukraina telah memperburuk situasi dengan membatasi pasokan makanan dan mendorong harga energi lebih jauh lagi," tulisnya dalam laporan bulan Juni.

Sekitar sepertiga dari biaya produksi makanan terkait dengan energi, kata Carrier. Produksi pupuk yang boros energi telah harganya melonjak sejak tahun lalu.

Sebagai negara pengekspor utama gandum, perang Rusia terhadap Ukraina telah menaikkan harga gandum dan serangan tersebut telah mengganggu pertanian serta memblokir ekspor biji-bijian ke luar negeri. Harga gandum telah melonjak lebih dari 50% sejak tahun lalu.

Pada hari Senin saja, kenaikan gandum melonjak 4% setelah militer Rusia menghancurkan salah satu terminal ekspor gandum terbesar di Ukraina, menurut Reuters, mengutip pihak berwenang Ukraina.

Thailand dan Vietnam juga sedang dalam pembicaraan tentang pakta untuk meningkatkan harga ekspor beras mereka. Empat eksportir juga mengatakan bahwa pedagang beras telah membeli lebih banyak beras India dalam dua minggu terakhir, menurut laporan 6 Juni lalu.

Pemerintah melalui Kementerian Sosial memberikan kepercayaan kepada Perum BULOG untuk melanjutkan program bantuan beras PPKM tahap II menyusul selesainya bantuan beras tahap I.  (CNBC Indonesia/Tri Susilo)Ilustrasi beras.

"Saat ini, saya akan jauh lebih khawatir dengan India yang memberlakukan larangan ekspor beras dalam beberapa minggu mendatang, karena mereka memikirkan setelah gandum dan gula, itu akan menjadi tindakan tak terduga oleh eksportir besar," kata David Laborde, peneliti senior rekan di Institut Penelitian Kebijakan Pangan Internasional.

India dan China, dua produsen beras teratas dunia, menyumbang lebih dari setengah dari total global, menurut Forum Ekonomi Dunia. Vietnam adalah yang terbesar kelima, sementara Thailand di tempat keenam.

India memberlakukan larangan ekspor gandum pada Mei, dengan alasan kebutuhan "untuk mengelola keamanan pangan negara secara keseluruhan." Itu juga memberlakukan pembatasan gula hanya beberapa hari setelah larangan gandum.

Meski begitu, para ahli mengatakan produksi beras masih melimpah, tetapi kenaikan harga gandum, dan biaya pertanian yang umumnya lebih tinggi, akan membuat harga beras layak untuk dipantau.

"Kita perlu memantau harga beras ke depan, karena kenaikan harga gandum dapat menyebabkan beberapa substitusi terhadap beras, meningkatkan permintaan dan menurunkan stok yang ada," kata Sonal Varma, kepala ekonom di bank Jepang Nomura.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Baru Setelah 5 Tahun, Pemerintah Berencana Ubah HET Beras


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading