Internasional

Bukan China atau Rusia, Ini Musuh Baru yang Bikin AS Was-was

News - Tommy Patrio Sorongan, CNBC Indonesia
16 January 2022 08:40
An American flag flutters at the premises of the former United States Consulate General in Jerusalem March 4, 2019. REUTERS/Ammar Awad

Jakarta, CNBC Indonesia - Amerika Serikat (AS) kali ini sedang diserang sebuah musuh baru. Di saat pandemi Covid-19 masih meluas dan situasi geopolitik yang memanas, Negeri Paman Sam kedatangan ancaman baru yakni inflasi yang tinggi.

Melansir Reuters, Rabu (12/1/2022), Indeks Harga Konsumen (CPI/IHK) naik 0,5% pada Desember 2021, setelah naik 0,8% di November sebelumnya. Angka ini sendiri merupakan yang tertinggi dalam empat dekade terakhir. Kenaikan ini didorong harga sewa yang tinggi.

Selain itu, konsumen juga membayar lebih untuk makanan, meskipun kenaikan harga makanan sebesar 0,5% lebih rendah dibandingkan tiga bulan sebelumnya. Harga buah-buahan dan sayuran naik meski daging sapi turun 2,0% setelah kenaikan tajam belum lama ini dan harga bensin turun 0,5% setelah naik 6,1% di November dan Oktober 2021.

Dalam 12 bulan hingga Desember, IHK melonjak 7,0%. Jumlah ini menjadi peningkatan year-to-year (yoy) terbesar sejak Juni 1982 dan mengikuti kenaikan 6,8% pada November.




Meningkatnya inflasi juga mengikis kenaikan upah di mana penghasilan mingguan rata-rata yang disesuaikan dengan inflasi turun 2,3% pada yoy pada Desember. Meski inflasi overheat, pembacaan Desember sebenarnya sudah diekspektasikan pasar di mana indeks utama Wall Street menghijau penutupan kemerin maktu setempat.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa ini merupakan tanda pulihnya daya beli pasca pandemi. Ia berjanji akan berusaha untuk menekan hal ini secepat mungkin.

"Laporan ini menggarisbawahi bahwa kami masih memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, dengan kenaikan harga yang masih terlalu tinggi dan menekan anggaran keluarga," kata Biden dalam sebuah pernyataan.

Di sisi lain, Federal Reserve (Fed) juga telah memberikan sinyal kenaikan suku bunga pada awal Maret mendatang. Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral AS siap untuk melakukan apapun untuk menjaga inflasi tinggi agar tidak "mengakar". Analis menyebut bahwa hal ini juga dapat dilakukan atas dasar tekanan politik yang kuat dari senat.

"The Fed akan dipaksa untuk mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret dan tergantung pada tekanan politik pada mereka, dari kedua sisi, mereka harus menaikkan suku empat kali atau lebih di tahun ini dan berpotensi lebih dari itu pada tahun depan," kata kepala investasi di Independent Advisor Alliance di Charlotte, North Carolina, Chris Zaccarelli.

Inflasi jauh di atas target fleksibel 2% Fed. Ini didorong peningkatan di pasar tenaga kerja yang semakin ketat. Tingkat pengangguran turun ke level terendah 22 bulan di 3,9% pada Desember. Pasar telah memperkirakan peluang sekitar 80% dari kenaikan suku bunga di Maret, menurut alat FedWatch CME.

Para ekonom mengatakan sifat inflasi tampaknya telah membuat pejabat Fed lengah. Ada kekhawatiran bahwa ekspektasi inflasi dapat mengakar dan memaksa The Fed untuk secara agresif memperketat kebijakan moneter, yang berpotensi menyebabkan resesi.

"Ini adalah pertama kalinya The Fed mengejar alih-alih mencoba mencegah inflasi yang tidak ada sejak 1980-an. Kuatkan dirimu," kata kepala ekonom di Grant Thornton di Chicago, Diane Swonk.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bukan China atau Rusia, 'Musuh dalam Selimut' Teror AS


(tps/tps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading