Siap-siap! Usai Pandemi, China Bakal Kian Berkuasa di Bumi

News - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
08 March 2021 11:45
Chinese President Xi Jinping is seen on a video screen remotely addressing the 75th session of the United Nations General Assembly, Tuesday, Sept. 22, 2020, at U.N. headquarters. This year's annual gathering of world leaders at U.N. headquarters will be almost entirely

Jakarta, CNBC Indonesia - China adalah negara yang paling awal merasakan ganasnya pandemi virus corona (Coronavirus Disease-2019/Covid-19), karena virus mematikan itu memang awalnya mewabah di Kota Wuhan, Provinsi Hubei. Namun China pun menjadi negara yang paling cepat pulih.

Pada kuartal I-2020, China dengan cepat memberlakukan karantina wilayah (lockdown) untuk mempersempit ruang gerak penyebaran virus corona. Akibatnya, Produk Domestik Bruto (PDB) Negeri Tirai Bambu terkontraksi atau tumbuh negatif 6,8%, terendah sejak China mulai melaporkan angka pertumbuhan ekonomi pada 1992.

Akan tetapi, China tidak mau berlama-lama berkubang di zona pertumbuhan ekonomi negatif. Pada kuartal II-2020, saat berbagai negara mulai merasakan pedihnya pertumbuhan ekonomi minus, China sudah mampu menumbuhkan ekonominya di 3,2%. Selepas itu, pertumbuhan ekonomi China terus membaik dan berhasil terhindar dari resesi.


Pada 2021, pemerintah China menargetkan ekonomi bisa tumbuh di atas 6%. Artinya, China sudah kembali ke level pertumbuhan ekonomi sebelum pandemi.

Mampukah China mencapai target itu? Sepertinya bisa. Hari ini, muncul lagi tanda-tanda bahwa ekonomi Negeri Panda siap melaju kencang.

Pada Februari, penjualan mobil di China melonjak 370% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/YoY). Jauh di atas pertumbuhan Januari 2021 yang 'cuma' 29,89%.

Penjualan mobil adalah salah satu indikator yang mengukur kekuatan permintaan domestik. Mobil adalah barang tahan lama (durable goods) yang merupakan kebutuhan sekunder, bahkan tersier. Jadi kalau penjualan mobil melonjak, maka artinya daya beli sangat kuat.

Konsumen di China memang sedang sangat pede menghadapi perekonomian. Ini tergambar dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) yang masih terus di atas 100, menunjukkan optimisme yang menggebu-gebu.

Dunia usaha pun bersemangat. Saat industri di berbagai negara masih 'pincang' karena pembatasan sosial (social distancing), China menjadi yang paling siap dan terdepan dalam memasok kebutuhan dunia.

Pada Januari-Februari 2021, China membukukan surplus neraca perdagangan US$ 103,25 miliar. Meroket 1.332,04% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Halaman Selanjutnya --> China Berhasil Tekan Pandemi

China Berhasil Tekan Pandemi
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading