Pertama Sejak Krismon, Kredit Bank RI Tumbuh Negatif! Resesi?

News - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
27 October 2020 11:57
Warga mengambil ATM di kawasan Jakarta, Kamis (1/2/2018). CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

Jakarta, CNBC Indonesia - Hari ini, Korea Selatan resmi masuk jurang resesi setelah rilis data pertumbuhan ekonomi kuartal III-2020. Di Indonesia, data serupa akan diumumkan pekan depan. Namun seperti halnya Korea Selatan, ekonomi Tanah Air pun hampir pasti akan mengalami resesi.

Pada kuartal III-2020, ekonomi Negeri Ginseng tumbuh negatif 1,3% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/YoY). Produk Domestik Bruto (PDB) Korea Selatan sudah -2,7% pada kuartal sebelumnya, sehingga sah masuk resesi. Ini menjadi resesi pertama sejak 2009.


Di Indonesia, Badan Pusat Statistik (BPS) akan mengumumkan data pertumbuhan ekonomi kuartal III-2020 pada 5 November. Namun, data demi data semakin memberi konfirmasi bahwa Indonesia pun bakal bernasib sama, masuk zona resesi.

Data teranyar adalah terkait perputaran uang di perekonomian. Ternyata warga +62 masih lebih memilih menabung dan penyaluran kredit perbankan semakin seret.

Laporan Uang Beredar (M2) edisi September 2020 keluaran Bank Indonesia (BI) menyebutkan, penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) perbankan pada September tercatat Rp 6.383,8 triliun. Naik 12,1% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumny (year-o-year/YoY), lebih tinggi ketimbang pertumbuha Agustus yang sebesar 10,9% YoY.

DPK

Nominal Agustus 2020 (Rp Triliun)

Nominal September 2020 (Rp Triliun)

Pertumbuhan Agustus 2020 (%YoY)

Pertumbuhan September 2020 (%YoY)

Rupiah

5352.1

5483

10.7

12.1

Valas

876

990.9

12.3

11.8

Total

6228.1

6383.8

10.9

12.1

Di sisi lain, penyaluran kredit tidak tumbuh, yang ada malah terkontraksi. Pada September, penyaluran kredit perbankan secara nominal adalah Rp 5.529,4 triliun, tumbuh negatif 0,4% YoY. Sejak krisis multi-dimensi alias krisis moneter (krismon) 1998, baru kali ini kredit tumbuh negatif.

"Penurunan laju kredit terjadi seiring dengan perlambatan kredit kepada debitur korporasi dan perorangan. Penyaluran kredit kepada korporasi tercatat tumbuh 0,7% YoY pada Agustus menjad tumbuh negatif 0,7% YoY pada September. Demikian juga penyaluran kredit kepada debitur perorangan, mengalami perlambatan dari 1% YoY menjadi 0,7% YoY," tulis laporan BI.

Berdasarkan jenis kredit, baik itu Kredit Modal Kerja (KMK), Kredit Investasi (KI), sampai Kredit Konsumsi (KK), seluruhnya melambat. KMK yang sudah mengalami kontraksi pada Agustus jadi semakin parah.

Kredit

Nominal Agustus 2020 (Rp Triliun)

Nominal September 2020 (Rp Triliun)

Pertumbuhan Agustus 2020 (%YoY)

Pertumbuhan September 2020 (%YoY)

KMK

2471.7

2473.3

-1.7

-3.1

KI

1465.4

1463.4

4

3.4

KK

1584.4

1592.7

1.1

0.8

Penurunan penyaluran kredit paling mencolok dialami oleh sektor perdagangan, hotel, dan restoran (PHR). Pada September, penyaluran KMK ke sektor ini terkontraksi 5,5% YoY, lebih dalam ketimbang bulan sebelumnya yang -4,3% YoY.

Ekonomi Indonesia Belum Normal
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading