Beda dengan Krisis 98, Covid-19 Bikin Bisnis Berdarah-Darah

News - Muhammad Choirul Anwar, CNBC Indonesia
24 October 2020 15:01
Pekerja mengangkat ikan asin di kawasan Cilincing, Jakarta Utara, Jumat (23/10). Memasuki musim penghujan dan isu Badai La Nina menjadi momok yang cukup mengkhawatirkan bagi nelayan. Menurut salah satu nelayan Ros mengatakan nelayan kerap mengalami masalah saat menjaring ikan di musim hujan.

Jakarta, CNBC Indonesia - Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) terkena dampak parah pandemi Covid-19. Kondisi ini bahkan lebih parah dari krisis-krisis sebelumnya.

Direktur Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia (LPPI) Mirza Adityaswara menjelaskan bahwa hal ini berbeda dengan kondisi krisis di tahun 1998.

"Pemerintah perhatiannya besar sekali kepada masyarakat yang bawah dan termasuk kepada yang sektor usaha kecil dalam hal ini adalah UMKM. Karena UMKM berbeda dengan tahun 98. Karena pada waktu 98 itu krisis yang kena duluan adalah korporasi dan perbankannya," ungkap Mirza dalam webinar 'Membaca Peluang Fintech di tengah Pandemi' yang digelar ILUNI UI, Sabtu (24/10/20).


Dikatakan, pada tahun 1997 suku bunganya itu bisa mengalami lonjakan mencapai sekitar 70%. Kemudian kurs dollr juga mengalami perubahan signifikan dari Rp 2.000 menjadi Rp 15.000.

"(Rupiah) di sekitar 77 kali melemah sehingga bank bangkrut, korporasi bangkrut kemudian baru kena kepada kepada masyarakat karena dipecat dan sebagainya," urainya.

Kini yang terjadi justru sebaliknya karena suku bunga relatif stabil di angka 4%. The Fed juga menetapkan suku bunga hanya 0,25%. Bahkan, suku bunga di Eropa dan di Jepang minus.

"Jadi suku bunga rendah sekali, suku bunga Indonesia juga ini salah satu level yang rendah. Kursnya sempat bergejolak tapi sekarang relatif stabil tapi yang kena duluan bukan korporasi. Yang kena duluan adalah yang kecil. Jadi UMKM duluan, mereka yang kena imbasnya," bebernya.

Dia menyebutkan bahwa 40% UMKM berhenti beroperasi dan mayoritas adalah usaha mikro dan supermikro. Dampaknya, dari 2/3 UMKM yang mandek, 52% kehilangan pendapatan hingga di bawah 50%. Bahkan 63% UMKM mengurangi jumlah karyawan.


[Gambas:Video CNBC]

(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading