Covid-19 Masih Mengganas, Jokowi Terus Tambah Tempat Isolasi

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
15 September 2020 08:56
Presiden Joko Widodo dalam Acara Puncak Hari Olahraga Nasional XXXVII Tahun 2020 (Tangkapan Layar Youtube  Sekretariat Presiden)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kasus baru virus corona (Covid-19) di Indonesia masih tinggi dan mencapai 3.141 pasien pada Senin (14/9/2020). Kabar baiknya, jumlah pasien sembuh pada hari ini melampaui kasus baru.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, kasus baru tersebut ditemukan berdasarkan tes terhadap 22.606 spesimen. Dengan penambahan kasus baru tersebut membuat total akumulasi Covid-19 di Indonesia menembus 221.523 orang.



Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan pemerintah terus menambah tempat isolasi orang yang terjangkit Covid-19. Penambahan itu tidak hanya di Jakarta, melainkan juga di Batam hingga Makassar.

"Kita lihat di RS Darurat Wisma Atlet masih kosong bisa menampung 2.581, masih punya ruang untuk gejala ringan, 858 di tower 6 dan 1.723 di tower 7. Kemudian flat isolasi mandiri di Wisma Atlet Kemayoran masih tersedia kapasitas 4.863 di tower 4 dan tower 5," ujar Jokowi saat memimpin rapat terbatas dengan topik Laporan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta.




"Saya kira ini yang perlu terus disampaikan, ada juga di Balai Pelatihan Kesehatan di Ciloto juga 653 orang yang bisa ditampung di situ dan beberapa di balkes ada di Batam, Semarang, Makassar terus disiapkan," lanjutnya.

Eks Gubernur DKI Jakarta itu juga mengungkapkan pemerintah telah menyiapkan pusat-pusat karantina dengan gejala ringan agar tidak melakukan isolasi mandiri. Ini penting karena ada potensi menularkan ke keluarga.



"Kita telah bekerja sama dengan hotel bintang 1 dan 2 untuk menjadi fasilitas karantina. Ini tolong disampaikan ada 15 hotel bintang 2 dan 3 di Jakarta dengan kapasitas 3.000, kita telah bekerja sama dengan grup-grup hotel yang ada," kata Jokowi.



Mantan Wali Kota Solo itu juga memastikan ketersediaan tempat tidur dan ICU di rs rujukan untuk kasus-kasus yang berat. Jokowi lantas meminta Menteri Kesehatan Letnan Jenderal TNI (Purn) dr. Terawan Agus Putranto segera melakukan audit dan koreksi mengenai protokol keamanan untuk tenaga kesehatan dan pasien di seluruh RS.



"Sehingga RS menjadi tempat yang aman dan bukan jadi klaster penyebaran Covid-19," ujarnya.

Adapun untuk dukungan hotel-hotel itu bekerjasama dengan jaringan grup hotel Accor, Novotel, Ibis, Tauzia atau hotel Harris dan lain-lain termasuk dukungan dari hotel-hotel di berbagai provinsi dan kabupaten/kota. Dan jumlah hotel yang disiapkan dapat ditambah antara 15-30 hotel sesuai kebutuhan mendatang.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading