Corona Pukul Penerbangan: Harga Avtur Anjlok, Bisnis Loyo

News - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
22 February 2020 18:54
Sektor penerbangan termasuk yang paling terpukul karena wabah corona.
Jakarta, CNBC Indonesia - Semenjak penyebaran wabah virus corona banyak maskapai yang membatalkan penerbangannya. Ada lebih dari 200.000 penerbangan dibatalkan mendorong penurunan tajam dalam permintaan untuk perjalanan ke dan dari China. Kondisi ini membuat harga bahan bakar (avtur) anjlok dan pendapatan maskapai loyo.

Lebih dari 76.700 orang telah sakit karena virus, yang telah menewaskan sedikitnya 2.249 orang. Hampir 98% dari kasus yang dilaporkan ada di China tetapi beberapa pejabat khawatir tentang infeksi baru di tempat lain, termasuk Iran dan Korea Selatan.

Maskapai penerbangan di seluruh dunia, termasuk tiga maskapai penerbangan A.S. yang melayani China - Delta, United dan Amerika - telah menghentikan layanan ke daratan dan Hong Kong karena virus itu.


Pada bulan Februari saja, jumlah penerbangan yang dijadwalkan untuk terbang, dari dan di dalam China turun 80% dari tahun lalu, menurut perusahaan konsultan penerbangan Cirium.

Dari 23 Januari hingga 18 Februari, 99.254 penerbangan terjadwal tidak terbang, hampir 90% di antaranya perjalanan domestik China.

Hal itu mempengaruhi harga bahan bakar pesawat terbang, yang umumnya menjadi biaya terbesar kedua maskapai setelah tenaga kerja.

Sementara harga bahan bakar jet patokan di AS dan Singapura telah pulih sempat menyentuh level terendah sejak pertengahan 2017, mereka masing-masing turun 17% sepanjang tahun ini, menurut data dari S&P Global Platts.



"Permintaan yang tertahan dapat membantu menguatkan harga di paruh kedua tahun ini tetapi 2020 dikompromikan sejauh ini menyangkut permintaan jet (bahan bakar)," kata analis energi S&P Global Platts, Claudio Galimberti.

Biasanya, biaya yang lebih rendah akan menjadi berita baik bagi maskapai, tetapi permintaan yang lebih lemah diperkirakan akan mencapai pendapatan dan laba tahun ini. Pasar perjalanan udara Asia-Pasifik telah menjadi lebih penting sejak wabah SARS yang dimulai pada 2002.

Wilayah itu menyumbang 35% dari permintaan global tahun lalu, naik dari 27% pada 2002, kata kelompok perdagangan itu. China diperkirakan akan menyalip AS. sebagai pasar perjalanan udara terbesar di dunia pada pertengahan dekade ini.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional mengatakan bahwa permintaan perjalanan udara secara global akan turun untuk pertama kalinya sejak 2009 dan biaya maskapai penerbangan sekitar $ 29 miliar sebagian besar di wilayah Asia-Pasifik.

Pendapatan Maskapai Anjlok

Qantas Australia mengingatkan para investor pada hari Kamis bahwa virus corona akan mempengaruhi pendapatan hingga $ 150 juta dolar Australia ($ 99,5 juta) dari terpangkasnya 16% penerbangan Asia hingga akhir Mei 2020. Maskapai ini telah menangguhkan penerbangan nya ke China.

"Wabah corona telah meredam pemulihan sederhana dalam permintaan (domestik) yang terlihat pada kuartal kedua dengan intake turun selama beberapa minggu terakhir," kata CEO Qantas Alan Joyce.

Dia menuturkan bahwa pasar rekreasi juga akan melunak dalam waktu dekat, tetapi ada potensi untuk beralih pasar domestik jika ketidakpastian tumbuh dan warga Australia memutuskan tak berlibur.

Air France-KLM, juga menghentikan penerbangan ke China, dan mengatakan pihaknya memperkirakan turunnya permintaan terkait virus dan turunnya proyeksi pendapatan hingga April mencapai 200 juta euro (Rp 2,9 triliun).

[Gambas:Video CNBC]




(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading