Alasan BI Kenapa Kredit Bank Lemah Bin Loyo

News - Lidya Julita S, CNBC Indonesia
21 November 2019 16:39
Alasan BI Kenapa Kredit Bank Lemah Bin Loyo
Jakarta, CNBC Indonesia - Bank Indonesia (BI) mencatat pertumbuhan kredit perbankan mengalami perlambatan. Di mana pada Agustus tercatat sebesar 8,59% menjadi 7,89% pada September 2019.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan kredit perbankan dipengaruhi oleh dua faktor yakni dari sisi penawaran dan permintaan. Nah dari sisi penawaran semua faktor kondusif atau positif.

Namun yang jadi masalah adalah dari sisi penawaran yang membuat kredit perbankan mengalami perlambatan dibandingkan bulan sebelumnya.


"Tentu saja kami sampaikan kredit belum meningkat pesat karena banyak di dorong oleh belum kuatnya permintaan kredit dari sisi korporasi," ujar Perry di Gedung BI, Kamis (21/11/2019).

Perry menjelaskan, dari sisi penawaran ada tiga faktor yang mempengaruhi, pertama adalah prospek ekonomi Indonesia ke depannya. Kalau ekonomi bagus maka bank banyak menyalurkan kredit.

Faktor kedua adalah masalah suku bunga. Kalau suku bunga turun maka bank punya kesempatan untuk menambah suplai. Faktor ketiga adalah masalah regulasi dari Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan serta kebijakan makroprudensial.

"Nah, semua faktor sisi penawaran kondusif, likuiditas cukup, suku bunga turun, aturan direlaksasi, lending standar mengendor, semua faktor dari sisi penawaran perbankan itu positif. Yang belum itu adalah dari sisi permintaan tadi," jelas Perry.

Lebih lanjut, Perry menjelaskan, pelemahan dari sisi permintaan korporasi ini terlihat dari hasil survei BI yang mengindikasikan pada 2020 belum semua korporasi merencanakan investasi.

BI melihat, hanya sekitar 47% korporasi yang merencanakan investasi, sedangkan sisanya masih fokus pada konsolidasi keuangannya masing-masing.

"Sisa 53% nya belum rencanakan investasi dan fokus bagaimana konsolidasi keuangan sehingga ini jadi salah satu indikator kenapa permintaan kredit masih belum kuat dari sisi korporasi," tegasnya.


[Gambas:Video CNBC]





(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading