Putin: Bea Impor Dijatuhkan AS untuk Hambat Ekonomi China

News - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
21 June 2019 12:46
Putin: Bea Impor Dijatuhkan AS untuk Hambat Ekonomi China
Jakarta, CNBC Indonesia - Bea impor yang diterapkan Amerika Serikat (AS) terhadap China bertujuan untuk menghambat pertumbuhan ekonomi negara itu, kata Presiden Rusia Vladimir Putin, Kamis (20/6/2019).

Putin juga mengatakan bea masuk AS terhadap China, serta sanksi terhadap ekonomi Rusia karena aneksasi atas Krimea pada 2014, bertujuan menahan laju pertumbuhan kedua negara. Dia menambahkan bahwa pembatasan baru-baru ini terhadap raksasa teknologi China, Huawei, dirancang untuk melemahkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

"Apa yang ingin mereka lakukan? Mereka ingin mengekang pertumbuhan China, hal yang sama terjadi dalam kasus Rusia dan itu akan terus terjadi," katanya dalam siaran langsung di televisi, menurut terjemahan.


"Jadi, jika kita ingin memiliki tempat tertentu di dunia ini, kita hanya perlu menjadi kuat, terutama di bidang ekonomi," tambahnya, mengutip CNBC International.



Putin menyamakan bea masuk terhadap China dengan sanksi pada Rusia dan mengatakan keduanya adalah hukuman.

"China tidak ada hubungannya dengan Krimea atau konflik di tenggara Ukraina, di mana kami dituduh telah menduduki Donbass (wilayah di Ukraina) tetapi itu omong kosong, itu bohong," ujarnya.

"Tapi apa hubungan China dengan itu? Tapi AS mengenakan tarif impor pada barang-barang mereka, Anda bisa menyebutnya sanksi - tarif, sanksi, itu dengan cara yang sama," katanya.

Komentar Putin dibuat bertepatan dengan saat Rusia dan China terlihat lebih bersatu dalam menghadapi saingan ekonomi yang sama. AS memberlakukan tarif impor pada China pada awal 2018 dan mengatakan praktik perdagangan China tidak adil, dan sejak itu konflik perdagangan meningkat.

Putin: Bea Impor Dijatuhkan AS untuk Hambat Ekonomi ChinaFoto: Eastern Economic Forum (Valery Sharifulin/TASS Host Photo Agency/Pool via REUTERS)

Saat ini pembicaraan untuk mencapai semacam kesepakatan perdagangan sedang berlangsung dan pertemuan antara Presiden Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping akan berlangsung minggu depan meskipun harapan untuk mencapai kesepakatan segera rendah.

Sementara itu, Trump telah menghadapi tekanan untuk mengambil sikap yang lebih keras terhadap Rusia, terutama mengingat dugaan campur tangan dalam pemilu AS tahun 2016.

Ini adalah sesi tanya-jawab tahunan ke-17 Putin dengan warga Rusia dan "Direct Line" membahas berbagai masalah topik domestik mulai dari perawatan kesehatan dan pekerjaan hingga perumahan dan pengumpulan limbah. Acara tahun ini dilaksanakan di tengah bergejolaknya standar hidup di Rusia.

Putin menghadapi kritik dan protes dari publik, dan peringkat tingkat penerimaannya (approval ratings) berubah tajam akhir tahun lalu. Ini terjadi setelah ia menyetujui reformasi pensiun yang lama tertunda, termasuk secara bertahap menaikkan usia pensiun lima tahun (dari 55 menjadi 60 untuk wanita dari 60 ke 65 dari pria).


Protes itu telah menyebabkan Putin mundur dari rencana awal untuk meningkatkan usia pensiun bagi perempuan menjadi 63 tahun.

Sambungan telepon itu juga dilakukan di tengah berlanjutnya sanksi internasional terhadap Rusia atas aneksasinya atas Krimea pada 2014 dan perannya dalam pemberontakan pro-Rusia di Ukraina timur pada periode yang sama.

Ekonomi Rusia diperkirakan akan tumbuh hanya 1,2% pada tahun 2019, menurut proyeksi Bank Dunia awal Juni.

Dalam laporan Prospek Ekonomi Global, bank mengatakan "kebijakan moneter yang lebih ketat, dikombinasikan dengan kenaikan pajak pertambahan nilai pada awal 2019, juga berkontribusi pada momentum pertumbuhan yang lebih lemah di sisa 2019."

Investasi swasta juga tetap hangat "karena ketidakpastian kebijakan dan prospek untuk memperlambat potensi pertumbuhan dalam jangka panjang karena memburuknya tekanan demografis."


Saksikan video mengenai hubungan AS-Rusia berikut ini.

[Gambas:Video CNBC]

(prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading