Fitch: Kasus 737 Max Ancam Rating Kredit Boeing

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
14 March 2019 - 14:46
Fitch: Kasus 737 Max Ancam Rating Kredit Boeing
Jakarta, CNBC Indonesia- Jatuh untuk kedua kali dalam 5 bulan dan ramai-ramai diboikot banyak negara di dunia, kabar seputar Boeing 737 Max disebut Fitch Ratings bisa berdampak luas ke sektor kredit bisnis penerbangan di tahun ini.

Meskipun Fitch belum merinci dampaknya, apakah cenderung melemahkan, lembaga pemeringkat itu hanya mengatakan masih menunggu hasil resmi dan akhir investigasi jatuhnya pesawat Ethiopian Air dan Lion Air yang menggunakan produk serupa.




Tetapi, Fitch mengatakan terdapat beberapa skenario yang bisa diantisipasi pelaku bisnis. Paling buruk adalah dengan kondisi terus diboikotnya Boeing 737 Max, pembatalan pesanan signifikan, dan sentimen negatif publik terhadap seri Max yang tak henti.

Skenario terburuk ini bisa melemahkan profil kredit Boeing yang saat ini A-Stable, termasuk profil untuk pemasoknya dan tekanan signifikan untuk emiten maskapai kecil lainnya. "Efek terhadap utang yang dijaminkan maskapai bisa beragam, dengan kesepakatan-kesepakatan penjualan potensial yang kini di tengah ancaman, diimbangi dengan valuasi yang tinggi untuk model alternatif yang akan gantikan seri Max, kami harap tidak sampai berdampak material pada peringkat pinjaman Fitch," ujar Fitch dalam keterangan tertulisnya, Kamis (14/3/2019).



Fitch belum mengambil aksi terkait perubahan peringkat karena masih memantau perkembangan kabar. Namun, jika dua kecelakaan yang terjadi dalam 5 bulan ini berkorelasi, Fitch memperkirakan bisa memperburuk situasi.

"Kesamaan antara kecelakaan Lion Air dan Ethiopian Airlines mungkin akan mengindikasikan adanya cacat desain yang perlu ditangani. Kami akan memantau jumlah waktu dan sumber daya yang dibutuhkan untuk mengatasi masalah tersebut."

Fitch juga akan mengawasi efek pada sentimen publik terhadap MAX. "Selain itu, kami akan menilai kemampuan maskapai penerbangan untuk mendapatkan kapasitas pengganti untuk MAX dan seberapa besar keterlambatan pengiriman akan mempengaruhi rencana bisnis," lanjutnya.



Namun, Fitch menyebut profil kredit Boeing tidak segera terpengaruh oleh dua kecelakaan tersebut karena likuiditas substansial perusahaan, fleksibilitas finansial, leverage yang rendah, posisi pasar, dan diversifikasi pendapatan.

"Penangguhan dan penundaan pengiriman kemungkinan akan perlu melewati beberapa bulan agar peringkat perusahaan terpengaruh," kata Fitch.

Jika situasinya berlanjut, Fitch berharap Boeing akan menyesuaikan atau menghilangkan pembelian kembali saham dan mengevaluasi kembali kenaikan yang direncanakan dari tingkat produksi 737 menjadi 57 per bulan.

Sementara MAX merupakan persentase kecil dari armada pesawat global, itu adalah bagian penting dari rencana pertumbuhan dan pengurangan biaya banyak maskapai penerbangan. Pesawat ini pertama kali dikirim pada pertengahan 2017 dan 376 pesawat dikirim hingga Februari 2019.

MAX adalah program utama untuk Boeing, dengan sekitar 90% di 2019 pengiriman program diperkirakan 737 berasal dari MAX. Fitch memperkirakan pengiriman MAX di 2019 di sekitar 590 pesawat yang bernilai US$ 27 miliar - US $ 30 miliar (Rp 385 triliun-Rp 428 triliun) dari pendapatan.

Saksikan video Trump larang terbang Boeing 737 Max di bawah ini:
[Gambas:Video CNBC] (gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading