Trump & Demokrat Sepakat, Shutdown AS Segera Berakhir

News - tahir saleh, CNBC Indonesia
26 January 2019 07:57
Trump & Demokrat Sepakat, Shutdown AS Segera Berakhir
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Donald Trump dan anggota Kongres dari Partai Demokrat akhirnya bersepakat pada Jumat kemarin untuk mendukung rancangan anggaran belanja jangka pendek guna membuka kembali pemerintahan Amerika Serikat (AS).

Kesepakatan itu untuk sementara waktu mengakhiri penutupan sebagian pemerintah (partial shutdown) yang telah berlangsung selama 35 hari dan menjadi jalan keluar dalam memisahkan masalah kontroversial keamanan perbatasan dari pendanaan pemerintah.

Dari Rose Garden di Gedung Putih, pada Jumat, Presiden Trump dari Partai Republik mengumumkan bahwa pemerintahan dan anggota Kongres Demokrat telah mencapai kesepakatan untuk mengakhiri penutupan dan membuka kembali pemerintah federal.


Trump, seperti dikutip Foxnews, mengatakan kesepakatan itu akan membuat pemerintah tetap terbuka selama tiga minggu hingga 15 Februari. Langkah itu diloloskan oleh Senat pada Jumat sore, dan diharapkan bisa melewati persetujuan House of Representatives. Trump diperkirakan akan menandatanganinya pada Jumat malam.

Saat ini Partai Demokrat menguasai majelis House of Representatives atau DPR AS, meskipun Partai Republik masih menguasai Senat AS. Dalam sistem pemerintahan AS, DPR adalah bagian dari Kongres AS. Kongres AS dibagi menjadi dua faksi, yakni Dewan Perwakilan dan Senat.

"Saya sangat bangga mengumumkan bahwa kami telah mencapai kesepakatan untuk mengakhiri penutupan dan membuka kembali pemerintah federal," kata Trump yang serta merta diberikan tepuk tangan dari anggota parlemen yang berkumpul.

Pemerintah AS kehabisan dana pada 22 Desember lalu, di tengah perdebatan keamanan perbatasan antara Gedung Putih dan Kongres Demokrat Kongres.

Trump meminta US$ 5,7 miliar untuk mendanai keamanan perbatasan dan pembangunan penghalang baja atau dinding beton di sepanjang perbatasan AS-Meksiko, tapi Demokrat bersumpah untuk memblokir paket pengeluaran apa pun yang termasuk segala jenis pendanaan untuk tembok itu.

Trump, yang baru minggu ini bersumpah bahwa Partai Republik tidak akan "mengalah" pada tuntutannya untuk pendanaan tembok di perbatasan Selatan, akhirnya mencapai kesepakatan dengan Demokrat untuk mendukung langkah membuka kembali pemerintah, dan menegosiasikan rencana untuk keamanan perbatasan secara terpisah.

Kesepakatan itu tidak termasuk pendanaan untuk tembok atau penghalang di sepanjang perbatasan, tetapi Trump mengatakan dia yakin negosiasi akan terus mencapai kesepakatan tentang pendanaan dinding pembatas tersebut.

Trump merujuk pada ancamannya yang dilontarkan sebelumnya ketika menyatakan bahwa mengamankan perbankan adalah darurat nasional. Jika tidak ada kesepakatan yang dicapai untuk mendanai keamanan perbatasan dan pembangunan tembok sebelum 15 Februari, maka ketika dana pemerintah akan habis, Trump akan menggunakan kekuasaan kepresidenannya untuk mengumumkan keadaan darurat.

"Dinding seharusnya tidak menjadi kontroversial," katanya. "Sebagai panglima tertinggi, prioritas tertinggi saya adalah membela negara besar kita."

Dia menambahkan: "Kita tidak bisa menyerahkan kontrol operasional atas perbatasan negara kita dengan kartel, penyelundup dan penyelundup asing."

Sementara itu, Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer, DN.Y., mengatakan dalam konferensi pers pada Jumat bersama dengan Ketua DPR Nancy Pelosi, D-Calif., bahwa tindakan tersebut akan disetujui di DPR dan Senat, dan mengharapkan Trump menandatangani undang-undang Jumat malam.

"Solusi untuk kebuntuan ini adalah dengan memisahkan dana untuk pemerintah dan keamanan perbatasan," kata Schumer di Capitol Hill, Jumat setelah pengumuman presiden.

"Demokrat di Senat dan DPR bersatu dalam posisi ini selama penutupan."

Di sisi lain, Pemimpin Mayoritas Senat, Mitch McConnell, R-Ky., menambahkan bahwa pihaknya mendukung rencana Presiden membuka kembali pemerintahan dan meminta Demokrat untuk datang menegosiasikan rencana keamanan perbatasan sebelum 15 Februari.

"Ke depan, saya berharap Demokrat akan tetap setia pada komitmen yang telah mereka nyatakan terus-menerus selama beberapa minggu terakhir."

Trump mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa dia berencana untuk "bekerja dengan Demokrat" pada paket keamanan perbatasan. (tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading