Internasional

Ekonomi a La Trump Akan Lesu di 2019 dan Alami Resesi di 2020

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
22 November 2018 16:08
Kinerja perekonomian Amerika Serikat (AS) memuncak pada kuartal kedua, dan diperkirakan akan semakin kehilangan tenaga pada tahun 2019 sebelum alami resesi.
Jakarta, CNBC Indonesia - Disokong oleh pemotongan pajak tahun ini, kinerja perekonomian Amerika Serikat (AS) memuncak pada kuartal kedua, dan diperkirakan akan semakin kehilangan tenaga pada tahun 2019, dengan pertumbuhan yang melambat dan resesi membayangi.

Itulah salah satu alasan besar pasar saham anjlok, karena investor pindah ke obligasi negara dan imbal hasil utang perusahaan yang membengkak lebih tinggi. Pandangan investor, pada kenyataannya, mungkin, bahkan lebih suram daripada para ekonom.


Perusahaan-perusahaan besar pada minggu ini telah merilis perkiraan untuk tahun depan, dan keduanya, Goldman Sachs dan JP Morgan melihat pertumbuhan melambat menjadi di bawah 2% pada paruh kedua tahun 2019. Tetapi pada saat yang sama, kedua perusahaan memperkirakan bank sentral Federal Reserve menaikkan suku bunga empat kali, sementara para ekonom lainnya percaya The Fed mungkin harus bergerak dengan lebih lambat.


Para ekonom menunjukkan sejumlah faktor pertumbuhan yang lebih lambat, tetapi pemuncak daftar faktor yang menakutkan bagi pasar adalah kenaikan suku bunga The Fed serta dampak dari tarif impor dan perang perdagangan. Para ekonom tidak memperkirakan resesi terjadi tahun depan, tetapi pada tahun 2020, menurut beberapa ekonom.

"Itu tergantung pada Fed. Jika mereka terus mengikuti lintasan saat ini (kenaikan suku bunga), saya pikir (ada resesi di) paruh pertama tahun 2020," kata Joseph LaVorgna, kepala ekonom Amerika di Natixis, dilansir dari CNBC International. LaVorgna memperkirakan pertumbuhan 2,5% tahun depan, meskipun lebih lambat di paruh kedua.


Ketakutan juga memberi makan pada dirinya sendiri dengan kekhawatiran bahwa memburuknya kondisi keuangan dapat memperlambat pertumbuhan tetapi mungkin menahan laju kenaikan suku bunga The Fed.

Para ekonom, bagaimanapun, tidak yakin resesi muncul sampai setidaknya 2020. Pertumbuhan rata-rata hanya sekitar 2% dalam tujuh dari 11 kuartal terakhir, dengan pengecualian termasuk puncak 4,2% pada kuartal kedua 2018.

"Semuanya menunjuk ke perlambatan tahun depan. Kenaikan bunga hipotek memukul pembangunan perumahan. Pesanan bisnis untuk peralatan terhenti. Konsumen tidak memiliki banyak uang untuk dibelanjakan. Semuanya menunjukkan perlambatan, tetapi ekonomi cukup kuat, jadi itu melambat dari apa? Saya pikir itu akan menjadi sekitar 3,2% tahun ini jika kita mendapatkan 3% pada kuartal keempat, "kata Chris Rupkey, kepala ekonom keuangan di MUFG Union Bank.

Rupkey memperkirakan pertumbuhan 2,7% pada 2019. Tapi perkiraan rata-rata untuk sekelompok 10 ekonom, termasuk Fed, adalah 2,4% di 2019, menurut survei CNBC International.

Ekonomi a La Trump Akan Lesu di 2019 dan Alami Resesi di 2020Foto: Aristya Rahadian Krisabella
Para ekonom mengatakan, salah satu faktor besar yang membawa pertumbuhan melambat adalah memudarnya dorongan positif dari pemotongan pajak, dan itu terlihat jelas dalam pertumbuhan laba perusahaan, yang diharapkan sekitar 8,5% untuk S&P 500, turun dari sekitar 24% pada 2018.

Perekonomian AS telah menonjol setahun terakhir, tetapi hilangnya manfaat pemotongan pajak dikombinasikan dengan dampak tarif impor kini bisa menjadi pukulan ganda.


Pada 1 Januari, tarif atas barang-barang China bisa naik menjadi 25% dari 10%, dan Trump mengancam berbagai barang China senilai US$ 250 miliar lainnya jadi target selanjutnya.


Para ekonom memproyeksikan perusahaan akan mencoba meneruskan dampak kenaikan bea impor menjadi harga produk yang lebih tinggi, tetapi mereka mungkin tidak dapat melakukannya.

"Tahun depan, jika tarif impor 25% dijatuhkan pada impor Cina, ini setara dengan kenaikan pajak lebih dari US$100 miliar, banyak yang akan dibebankan kepada konsumen," kata ekonom JPMorgan. Mereka mengharapkan dampaknya diserap melalui penyesuaian nilai tukar mata uang atau di margin produsen China dan AS.


(prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading