Darurat Sawah, RI Pilih Teknologi guna Genjot Produksi Pangan

News - Arys Aditya, CNBC Indonesia
05 November 2018 16:25
Lahan baku sawah berkurang hingga kini tersisa 7,1 juta hektare.
Jakarta, CNBC Indonesia - Lahan bakuĀ sawah menyusut 9% dalam 5 tahun hingga kini tersisa 7,1 juta hektare.

Kepala Staf Presiden, Moeldoko, mengatakan pemerintah akan melakukan intensifikasi lahan pertanian guna menggenjot hasil produksi sawah.

"Yang didorong Pemerintah adalah upaya intensifikasi pertanian guna meningkatkan produksi," kata Moeldoko yang juga Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) ketika dihubungi, Senin (5/11/2018).


Foto: Ilustrasi sawah (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)


Dia menuturkan intensifikasi lahan sawah dilakukan melalui pendekatan teknologi.

"Intensifikasinya melalui pendekatan teknologi, seperti modernisasi dan mekanisasi."



Sebelumnya, Dirjen Pengendalian Pemanfaatan Ruang dan Penguasaan Tanah Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR), Budi Situmorang, mengatakan lahan sawah memang dinilai mudah beralih fungsi.

Alih fungsi tersebut, dari semula digunakan untuk sawah kemudian menjadi perumahan, apartemen, SPBU, dan lahan industri.

Oleh karena itu, pemerintah kini menyiapkan peraturan presiden guna menghalau mudahnya lahan sawah beralih fungsi.

"Kita tahu sawah begitu mudah berubah fungsi jadi perumahan, apartemen, SPBU, industri. Perpres ini akan menjawab itu, [mencegah] alih fungsi.Tapi sebelumnya, kita akan memverifikasi 7,1 juta hektar itu dengan berbagai variabel penyebab kemungkinan dia akan berkurang," jelas Budi kepada CNBC Indonesia.
(ray/ray)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading