Internasional

Beri Sanksi, AS Tutup Ekspor Minyak Iran di Pasar Global

News - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
07 August 2018 11:24
AS akan kembali menjatuhkan sanksi untuk Iran, kali ini dengan menutup ekspor minyaknya di pasar global per November 2018
Jakarta, CNBC Indoensia- Harga minyak mentah global diperkirakan bakal bergejolak dan melonjak, seiring tensi hubungan Amerika Serikat (AS) -Iran yang semakin memanas.

AS dikabarkan segera menjatuhkan sanksi susulan ke Iran, kali ini langsung menyerang ke sektor perminyakan negara tersebut. Sebelumnya, pada Senin (6/8/2018), AS sudah menjatuhkan sanksi yang memukul sektor keuangan, otomotif, penerbangan, dan logam Iran.




Kali ini, AS berencana memotong ekspor minyak Iran pada awal November, meminta para konsumen dan importir minyak Iran mengakhiri kontrak mereka untuk melemahkan ekonomi negara yang dipimpin oleh Hassan Rouhani itu.

Terkait rencana AS penjatuhan AS ini, Presiden Iran Hassan Rouhani menyebut sebagai aksi yang culas. Ajakan Donald Trump, kata Hassan, untuk bertemu dan melakukan pembicaraan kedua negara dinilai tidak jujur dan hanya pertunjukan belaka.

 "Jika Anda menikam seseorang di belakang dan kemudian mengatakan Anda ingin berbicara, maka hal pertama yang harus Anda lakukan adalah melenyapkan pisau itu," kata Rouhani berbicara di televisi, sebagaimana dilansir dari CNBC International, Selasa (7/8/2018).

Untuk saat ini analis melihat sedikit peluang untuk melakukan diskusi antara AS dan Iran dan mengharapkan kedua belah pihak untuk menjadi lebih akrab.
 
"Tidak mungkin ada keringanan sanksi sebelum kesepakatan tercapai. Kemudian Iran tidak mendapatkan apa pun dari pembicaraan," kata Matthew Reed, wakil presiden di Foreign Report.
 
AS keberatan dengan campur tangan Iran dalam konflik di Suriah dan Yaman. AS juga menuduh bahwa Iran mendukung organisasi teroris seperti Hizbullah dan Hamas. "Lebih dari itu, Gedung Putih juga ingin melihat hak asasi manusia dihormati. Ini adalah daftar yang sangat panjang dan banyak dari mereka berbicara kepada DNA dari sistem [Iran]," kata Reed.
 
Harga minyak lebih tinggi pada hari Senin karena sanksi diberlakukan kembali tetapi terutama karena produksi minyak Arab Saudi dilaporkan turun pada bulan Juli, menjadi 10,29 juta barel per hari, penurunan 200.000 barel dari bulan sebelumnya.

Pengurangan ekspor Iran belum terlihat di pasar, tetapi pengurangan produksi Saudi menciptakan kegugupan di pasar. "Tanpa tambahan minyak Saudi yang kami miliki pada bulan Juni, sulit untuk menekan angka dan mendapatkan harga yang lebih rendah pada akhir tahun," kata John Kilduff dari Again Capital, menambahkan Arab Saudi sekarang harus bersiap untuk meningkatkan outputnya.
 
Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate naik 0,8% pada Senin menjadi US$69,01 per barel. Berapa banyak harga minyak akan naik dalam beberapa minggu mendatang tergantung pada seberapa sukses AS akan menghentikan penjualan minyak Iran di seluruh dunia pada 5 November, ketika putaran sanksi mengenai ekspor minyak Iran berlaku. Analis memperkirakan akan ada sebanyak 1 juta barel minyak per hari keluar dari pasar pada akhir tahun atau kuartal pertama, sementara AS telah meminta agar semua ekspor Iran, yang sekitar 2,5 juta barel per hari, dihentikan.
 
"Dari semua yang saya dengar, pemerintahan Trump sangat serius tentang upaya untuk memotong ekspor Iran secara mendalam dan memberi tekanan lebih pada rezim, dan saya pikir pasar ini akan mengetat," kata Helima Croft, kepala strategi komoditas global di RBC.

Pejabat AS mengatakan mereka ingin ekspor Iran turun ke nol pada November nanti meskipun mereka juga mengatakan akan berbicara dengan negara dan perusahaan yang mencoba untuk mengurangi.
 
(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading