Jokowi, Bebas Pajak Setengah Abad, dan Kendalanya

News - Raditya Hanung, CNBC Indonesia
27 July 2018 13:39
Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah nampaknya makin serius dalam menarik investasi datang ke Indonesia sekaligus memperkuat struktur industri nasional. Terbaru, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Kementerian Keuangan mengkaji fasilitas libur pajak (tax holiday) hingga setengah abad.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan perintah itu disampaikan dalam pertemuan antara Presiden dengan 40 pengusaha dan eksportir raksasa di Istana Bogor, Kamis (26/7/2018).

"Presiden meminta saya untuk mengkaji apabila tax holiday bisa diperpanjang sampai 50 tahun tapi limited time, sehingga betul-betul bisa mengundang investor dan menanamkan modalnya di Indonesia," ungkap Menteri yang akrab dipanggil SMI tersebut.


Seperti diketahui, saat ini aturan yang berlaku menetapkan fasilitas tax holiday paling lama adalah 20 tahun. Sehingga, dengan perpanjangan hingga setengah abad, investor semakin tertarik untuk menanamkan modalnya di tanah air.

Perlu dicatat bahwa ini bukan kali pertama pemerintah Indonesia berikhtiar untuk memberikan kejutan insentif bagi investor di tahun ini. Sebelumnya, melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 35 tahun 2018 tentang Pemberian Fasilitas Pengurangan Pajak Penghasilan Badan yang diterbitkan pada 4 April 2018, pemerintah memperluas cakupan industri pionir penerima fasilitas tax holiday, dari semula 8 industri menjadi 17 industri.

Besaran tax holiday pun berubah menjadi 100% untuk semua nilai investasi (hanya dibedakan jadi beberapa layer lama pemberian fasilitas), dari peraturan lama diberikan dalam rentang 10-100% tergantung seberapa besar nilai investasi.

Selain PMK yang sudah terbit tersebut, Kementerian Keuangan juga tengah menyiapkan pemberian tax holiday bagi nilai investasi di bawah Rp 500 miliar, atau sering disebut tax holiday mini. Kemudian, pemerintah juga meluncurkan sistem perizinan terpadu elektronik atau Online Single Submission (OSS).

Dengan sederet regulasi yang mampu membangkitkan gairah investasi tersebut, nampaknya aliran modal akan siap menyerbu Indonesia. Terlebih, apabila itu modal asing, maka akan membantu nilai tukar rupiah untuk menguat. Sebagai catatan, di sepanjang tahun ini (year-to-date/YTD), mata uang garuda sudah terdepresiasi di kisaran 6%, hingga menyentuh Rp14.500/US$.

Namun, apakah teorinya semudah itu? Meski sudah digalakkan sejak dimulainya era pemerintahan Jokowi-JK, sejauh ini tax holiday masih sepi peminat. Bahkan pada 2017, Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan bahwa tak satupun perusahaan yang mengajukan diri untuk mendapatkan tax holiday.

Memang bukan berarti kebijakan ini sama sekali tidak menelurkan hasil. Tercatat pada 2015 setidaknya ada 11 perusahaan yang mengajukan diri untuk mendapatkan fasilitas tax holiday, di antaranya Unilever. Namun demikian, setelah periode tersebut tidak ada lagi pengembangan berarti.

Hal inipun tergambarkan pada realisasi investasi di Indonesia yang cenderung melambat pada tahun 2016 dan 2017. Tercatat pertumbuhan investasi di Indonesia pada tahun 2016 sebesar 12,48% secara tahunan (year-on-year/YoY), mengalami penurunan dari pertumbuhan 2015 sebesar 17,77% YoY.

Sedangkan, pertumbuhan investasi tahun 2017 memang mampu lebih baik dari tahun sebelumnya, yakni sebesar 13,05% YoY. Namun, lajunya belum sekencang di tahun 2015. Pada kuartal I-2018 pun, pertumbuhannya hanya sebesar 11,76% YoY.

Jokowi, Bebas Pajak Setengah Abad, dan KendalanyaFoto: Tim Riset CNBC Indonesia


Meski efek dari PMK No. 35 tahun 2018 mungkin baru tercatat dampaknya di realisasi investasi kuartal-II 2018 atau seterusnya, namun tim riset CNBC Indonesia menganalisis setidaknya ada beberapa faktor yang bisa menghambat keefektifan dari regulasi tax holiday.
(NEXT)


(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading