Akhiri Level Terendah Selama 7 Bulan, Harga Karet Lompat 2%

Market - Robertus Andrianto, CNBC Indonesia
08 August 2022 16:54
A farmer collects latex at a rubber plantation in Buon Ma Thuot City, in Vietnam's central highland April 2, 2010. REUTERS/Kham Foto: REUTERS/Kham

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga karet dunia melonjak 2% lebih meninggalkan level terendah dalam tujuh bulan terakhir.

Pada Senin (8/8/2022) harga karet yang diperdagangkan di bursa berjangka Jepang tercatat di JPY 232,6 per kilogram, naik 2,15% dibandingkan harga penutupan akhir pekan lalu.


"Pergerakan di pasar hari ini dapat ditelusuri ke lockdown di Hainan karena pembeli berebut untuk mengamankan bahan karena dampak potensial dari pengurangan produksi," kata seorang pedagang yang berbasis di Singapura.

"Hainan adalah penyumbang terbesar kemampuan produksi karet China, maka pentingnya lockdown ini," tambahnya.

Hainan merupakan sebuah provinsi yang bergantung pada pariwisata, melakukan lockdown karena upaya menanggulangi wabah virus Corona (Coronavirus Disease-2019/Covid-19). Ini merupakan yang terburuk setelah melihat sangat sedikit kasus dalam dua tahun terakhir dibandingkan dengan banyak wilayah lain di China.

Komisi Kesehatan China melaporkan 940 kasus virus corona baru pada Minggu, 7 Agustus 2022, lebih banyak dibandingkan dengan 868 kasus baru pada sehari sebelumnya.

Dukungan lainnya datang dari pelemahan mata uang Yen Jepang yang melemah di hadapan dolar Amerika Serikat. Yen Jepang tercatat JPY 135/US$, naik dari posisi terendah dalam satu bulan pada 1 Agustus di JPY 131,61/US$.

Pelemahan Yen membuat karet yang dibanderol dengan mata uang Samurai tersebut menjadi lebih murah bagi pemegang mata uang lain. Permintaan naik, harga pun mengikuti.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Duh... Harga Karet Diam-diam Anjlok 1% Lebih!


(ras)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading