Kenaikan Suku Bunga AS Bawa 'Berkah' Buat Negara Berkembang?

Market - chd, CNBC Indonesia
28 July 2022 16:25
Pekerja pusat penukaran mata uang asing menghitung uang Dollar AS di gerai penukaran mata uang asing Dolarindo di Melawai, Jakarta, Senin (4/7/2022). (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki) Foto: Ilustrasi dolar Amerika Serikat (AS). (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pengetatan kebijakan moneter bank sentral Amerika Serikat (AS) yang masih terjadi hingga bulan ini membuat investor cenderung beralih ke pasar keuangan beberapa negara berkembang di Asia.

Hal ini karena otoritas moneter beberapa negara berkembang di Asia cenderung dapat menjinakkan inflasi tanpa memicu kekacauan yang menyebabkan investor asing lari.

Pasar keuangan yang cenderung stagnan menandakan investor cenderung tak terburu-buru untuk keluar dari pasar keuangan tersebut.

Selain itu, pasar saham di tiga negara di kawasan Asia Tenggara yakni bursa saham Indonesia, bursa saham Malaysia, dan bursa saham Filipina cenderung mengabaikan sentimen dari kenaikan suku bunga acuan bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed), di mana ketiganya justru cenderung cerah pada perdagangan Kamis (28/7/2022) hari ini.

Padahal saat The Fed semakin agresif sebelum tahun ini, bursa saham ketiga negara di Asia Tenggara itu terpengaruh cukup besar dan mengalami koreksi yang cukup besar.

Pada penutupan perdagangan hari ini, IHSG terpantau melesat 0,85% ke posisi 6.956,817. Sedangkan bursa saham Malaysia (KLCI) melonjak 1,1% ke 1.486,84. Bahkan, bursa saham Filipina melompat 2,28% menjadi 6.379,26.

Tak hanya pasar sahamnya yang mengabaikan sentimen dari The Fed, mata uang Indonesia (rupiah), Malaysia (ringgit), dan Filipina (peso) juga justru cerah bergairah, seakan tidak mempedulikan sentimen dari The Fed.

Per pukul 15:00 WIB, rupiah menguat 0,53% ke posisi Rp 14.930/US$, sedangkan ringgit Malaysia juga menguat 0,19% ke RM 4,449/US$.

"Menurut kami, pada hari ini, pasar saham dan mata uang negara berkembang, sudah cenderung oversold," kata Masafumi Yamamoto, kepala strategi mata uang di Mizuho Securities di Tokyo, dikutip dari Reuters.

Sebelumnya pada Rabu siang waktu AS atau Kamis dini hari tadi waktu Indonesia, The Fed memutuskan untuk menaikkan suku bunga acuan (Federal Funds Rate/FFR) sebesar 75 basis poin (bp) menjadi 2,25% hingga 2,5%.

Hal ini sesuai dengan prediksi beberapa pelaku pasar yang memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunganya sebesar 75 bp pada bulan ini.

Sebelumnya, investor di global masih khawatir bahwa upaya berkelanjutan The Fed untuk menurunkan inflasi dapat mendorong ekonomi ke jurang resesi, atau bahkan mungkin sudah berada dalam resesi.

Namun, kekhawatiran itu mereda setelah Ketua The Fed, Jerome Powell mengatakan dia tidak berpikir AS saat ini dalam resesi, menambahkan bahwa "ada terlalu banyak area ekonomi yang memiliki kinerja sangat baik."

Di pasar obligasi pemerintah RI, pada hari ini imbal hasil (yield) surat berharga negara (SBN) untuk tenor 10 tahun memang cenderung melandai, di mana yield SBN tenor 10 tahun tersebut menurun signifikan sebesar 10,2 basis poin (bp) ke posisi 7,313%, dari sebelumnya pada perdagangan kemarin di 7,415%.

Meski yield melandai, tetapi sejatinya mampu bertahan cukup baik.  

Berbeda dari Krisis Akibat Pengetatan Suku Bunga The Fed Sebelumnya
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading