GOTO Dipanggil Panja DPR, Begini Gerak Harga Sahamnya

Market - CNBC Indonesia, CNBC Indonesia
14 June 2022 07:15
Infografis, Gaji Karyawan Perusahaan Teknologi Mahal?

Jakarta, CNBC Indonesia - Komisi VI DPR RI membentuk panitia kerja (panja) investasi BUMN di perusahaan digital. Panja ini dibentuk untuk menyoroti investasi PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) ke PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO).

Jika menilik pergerakan harga saham, GOTO memang sempat membuat ketar-ketir. Harga sahamnya turun setelah pencatatan atau listing di bursa saham domestik.

Namun, harga berangsur pulih. Saham GOTO bahkan kembali dalam tren kenaikan. Di kisaran satu bulan terakhir, harga saham telah naik 73% dari Rp 194 per saham pada 13 Mei 2022 menjadi Rp 388 per saham pada 13 Juni 2022.


Telkom sendiri memiliki 23,7 miliar saham GOTO. Jika menggunakan harga 13 Mei, nilai investasi Telkom di GOTO sekitar Rp 4,6 triliun. Kemudian, jika menggunakan harga kemarin, maka nilai investasinya sudah lompat hampir 100%, tepatnya 99,78% menjadi Rp 9,19 triliun.

Head of Investment PT Reswara Gian Investa, Kiswoyo Adi Joe mengatakan, kenaikan harga saham GOTO yang tinggi dalam sebulan terakhir membuktikan bahwa emiten ini masih memiliki prospek yang baik sebagai perusahaan sasaran investasi.

"Dengan kenaikan harga saham GOTO sekarang, Telkomsel sudah untung lumayan. Namun, jika harga saham GOTO nanti turun lagi, seharusnya tidak menjadi masalah. Kenaikan maupun penurunan harga saham GOTO semestinya bukan persoalan karena tujuan investasinya adalah untuk menunjang bisnis Telkomsel dengan menggaet komunitas GOTO," kata Kiswoyo dikutip dari Detikcom, Selasa (14/6/2022).

Atas dasar itu dia menegaskan agar tidak melihat investasi Telkomsel di GOTO hanya dari pergerakan harga saham. Melainkan yang menjadi incaran Telkomsel justru lebih besar lagi, yaitu keuntungan dari kolaborasi dengan Gojek dan Tokopedia.

Hal yang sama juga dilakukan oleh sejumlah investor kakap di GOTO, seperti Google, Tencent, KKR, Facebook, dan Visa.

"Dengan menjadi pemegang saham GOTO, Telkomsel berpeluang untuk menggarap bisnis bersama dengan GOTO. Perusahaan sebesar Telkom tidak mungkin berinvestasi layaknya investor ritel yang mengejar keuntungan dari kenaikan harga saham dalam tempo singkat," ujarnya.

"Dengan menjadi pemegang saham GOTO, Telkomsel berpeluang untuk menggarap bisnis bersama dengan GOTO. Perusahaan sebesar Telkom tidak mungkin berinvestasi layaknya investor ritel yang mengejar keuntungan dari kenaikan harga saham dalam tempo singkat."Kiswoyo Adi Joe

Hal senada diungkapkan Analis Mirae Sekuritas, Nafan Aji. Masuknya Telkom melalui Telkomsel di GOTO dinilainya sudah memiliki perhitungan yang sangat matang.

Dalam ekonomi digital, kolaborasi adalah prinsip utama. Karena setiap perusahaan akan buang-buang uang dan waktu apabila membangun ekosistem dari awal. Dengan berkolaborasi, maka Telkomsel bisa melakukan monetisasi dari ekosistem GOTO.

"Telkom sebagai provider telekomunikasi digital berbasis internet melihat ada potensi yang bisa dikembangkan dalam ekosistem GOTO. Ini hanya persoalan waktu yang sifatnya long term. Namanya investasi perlu prudent untuk mencapai growth yang diharapkan," katanya.

Menurut Nafan, investasi Telkom di GOTO secara tidak langsung turut menggerakkan ekonomi nasional melalui pelaku usaha yang menjadi mitra dalam ekosistem GOTO. Dalam dua tahun terakhir, kontribusi GOTO terhadap perekonomian nasional hampir 2% dari PDB.

"Masuknya Telkom di GOTO secara tidak langsung ikut mengembangkan UMKM atau para mitra yang ada di ekosistem tersebut. Dan itu peran yang seharusnya dijalankan oleh BUMN seperti Telkom," katanya.


Nafan melihat, kinerja GOTO terus mengalami perbaikan berdasarkan laporan keuangan pada Kuartal I 2022. Hal itu turut berdampak pada kenaikan harga saham GOTO. Namun menurutnya, pergerakan harga saham tidak selalu bertumpu pada kinerja perusahaan, ada juga faktor eksternal.

Contohnya pada pekan ini pelaku pasar modal tengah menunggu hasil keputusan suku bunga acuan The Fed. "Pelaku pasar tengah bersiap dengan adanya turbulensi market yang dapat membuat nilai tukar rupiah dan harga saham emiten di bursa terkoreksi," katanya.

Tetapi investor jangka panjang tentu akan melihat pada kinerja dan aksi korporasi yang dilakukan oleh para emiten bursa sehingga dapat meyakinkan pasar. "Jadi investor pasti akan kembali lagi melihat prospek daripada emiten itu sendiri," ujarnya.

"Manajemen Telkom semestinya memang harus memberikan penjelasan kepada publik maupun DPR terkait tujuan investasi di GOTO. Mereka harus terbuka supaya publik bisa memahami dengan jelas keputusan investasi Telkom di GOTO ini memiliki tujuan bisnis yang saling menguntungkan, termasuk bagi ekonomi nasional," sambung Kiswoyo.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Beli Saham GoTo Saat IPO, Auto Dapat THR Saat Listing Nih!


(dhf/vap)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading