Sulit Nih! Harga Bahan Baku Minyak Goreng (CPO) Naik Lagi

Market - Annisa Aflaha, CNBC Indonesia
09 May 2022 10:45
FILE PHOTO: A worker shows palm oil fruits at a plantation in Chisec, Guatemala December 19, 2018. REUTERS/Luis Echeverria/File Photo

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga minyak sawit mentah (Crude Palm Oil/CPO) naik tipis di sesi pembukaan perdagangan pada hari ini, Senin (9/5/2022), setelah pekan lalu terkoreksi tajam. Apa penyebabnya?

Mengacu pada data kepada Refinitiv, pukul 09:46 WIB harga CPO dibanderol di level MYR 6.469ton atau naik tipis 0,83%.

Pekan lalu, harga CPO terkoreksi tajam sebanyak 9,91% dan menjadi koreksi mingguan paling parah sejak pekan kedua Maret.


Hal tersebut dapat dipicu oleh aksi jual oleh para pelaku pasar karena harga CPO sempat melonjak dan menyentuh rekor tertingginya pada Jumat (29/4) yang merupakan hari terakhir sebelum libur lebaran.

Wang Tao, Analis Komoditas Reuters, memprediksikan bahwa harga CPO dapat mengakhiri penurunannya ke titik support yang berada di kisaran MYR 6.190-6.290/ton dan menguji titik resistance di MYR 6.602/ton.

CPO 9 meiSumber: Refinitiv

Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi) telah memutuskan untuk melarang ekspor CPO dan produk-produk turunannya pada 28 April 2022, termasuk RPO (red palm oil), RBD (refined, bleached, deodorized) palm olein, pome, dan used cooking oil.

Sehingga, harga CPO kembali menyentuh rekor tertingginya sepanjang masa pada Jumat (29/5/2022) yang di banderol dengan harga MYR 7.104/ton. Level tersebut juga merupakan kenaikan harga mingguan tertinggi sejak pekan pertama di bulan Mei 2021.

Wajar saja jika kebijakan dari pemerintah Indonesia dapat sangat berpengaruh terhadap pergerakan harga CPO, karena Indonesia merupakan produsen sekaligus eksportir CPO terbesar di dunia.

Sementara itu, Malaysia yang merupakan produsen CPO kedua terbesar di dunia, tampaknya mendapat keuntungan saat Indonesia memberlakukan larangan ekspor CPO. Malaysia berencana untuk memanfaatkan kekurangan minyak nabati global karena ketegangan politik di Eropa untuk mendapatkan kembali pangsa pasar, setelah industri CPO Malaysia sempat dituding dengan permasalahan deforestasi.

Menteri Industri dan Komoditas Perkebunan Malaysia Zuraida Kamaruddin mengatakan bahwa pemerintahnya tidak ingin menyia-nyiakan peluang tersebut.

Dia juga memprediksikan bahwa harga minyak nabati global kemungkinan akan tetap tinggi pada paruh pertama tahun 2022 dan permintaan Uni Eropa diperkirakan akan meningkat dalam waktu dekat karena terbatasnya pasokan minyak bunga matahari dan minyak kedelai.

Hal tersebut sejalan dengan ekspektasi pelaku pasar bahwa pasokan CPO akan membeludak. Pada akhir April, persediaan CPO Malaysia diperkirakan naik 5,2% jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya menjadi 1,55 juta ton, jika mengacu pada konsensus yang dihimpun Reuters.

Produksi CPO di April diperkirakan 1,48 juta ton dan menjadi angka tertinggi sejak lima bulan. Meskipun, nilai ekspor turun 5,6% ke 1,2 juta ton.

Tidak hanya itu, Data ITS (perusahaan surveyor kargo), mengumumkan bahwa ekspor CPO Malaysia melonjak 67% pada periode 1-5 Mei jika dibandingkan dengan periode yang sama bulan sebelumnya.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Perang Makin Panas, Tapi Harga CPO Cuma Naik Tipis


(aaf/aaf)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading