Harga Perak Lemas Tak Berdaya! Ada Apa?

Market - Robertus Andrianto, CNBC Indonesia
01 November 2021 09:34
Ilustrasi Perak (Image by Walter Freudling from Pixabay)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga perak tertekan pada perdagangan pagi ini menanti hasil kebijakan pertemuan The Fed terutama mengenai tapering yang akan dimulai esok hari.

Pada Senin (1/11/2021) pukul 08:00 WIB harga perak tercatat US$ 23,8000/troy ons, turun 0,21% dibanding posisi kemarin.


perakSumber: Refinitiv

Rapat Federal Open Market Committee (FOMC) akan diselenggarakan pada 2-3 November 2021. Investor menantikan hasil pertemuan ini terutama mengenai kepastian pelaksanaan tapering.

Jerome Powel, Gubernur The Fed dan para pejabatnya beberapa akhir ini optimis pengurangan pembelian aset bisa dilaksanakan bulan November dan berlangsung hingga pertengahan 2022.

Pandangan The Fed mengenai inflasi juga akan jadi perhatian karena akan berpengaruh terhadap laju kenaikan suku bunga. Diperkirakan suku bunga akan naik pada pertengahan 2022, maju dari target awal tahun 2023.

Indeks dolar AS pada pagi ini menguat 0,08% menjadi US$ 94,20. Perak dan dolar AS memiliki hubungan negatif atau berlawanan. Sehingga, jika dolar menguat, maka harga perak cenderung melemah.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Investor Deg-Degan Tunggu Inflasi AS, Harga Perak Naik Tipis


(ras/ras)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading