Bandar Ambil Untung, Saham Bank Mini Babak Belur Kena ARB

Market - Aldo Fernando, CNBC Indonesia
10 August 2021 09:47
Ilustrasi Bursa Efek Indonesia (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Setelah sempat menghijau sesaat, saham bank-bank mini alias bank BUKU II (bank dengan modal inti Rp 2 triliun-Rp 5 triliun), berbalik arah terkoreksiĀ ke zona merah pada awal perdagangan hari ini, Selasa (10/8/2021).

Investor kakap yang menjadi 'bandar' tampaknya mulai melakukan aksi ambil untung (profit taking) setelah saham-saham tersebut cenderung melesat pada beberapa perdagangan sebelumnya.

Berikut pergerakan saham bank mini, pukul 09.22 WIB:


  1. Bank Bisnis Internasional (BBSI), saham -6,93%, ke Rp 6.375

  2. Bank Oke Indonesia (DNAR), -6,73%, ke Rp 388

  3. Bank MNC Internasional (BABP), -6,14%, ke Rp 535

  4. Bank Ganesha (BGTG), -5,06%, ke Rp 300

  5. Bank IBK Indonesia (AGRS), -5,06%, ke Rp 300

  6. Bank Artha Graha Internasional (INPC), -4,41%, ke Rp 195

  7. Bank Ina Perdana (BINA), -4,06%, ke Rp 4.250

  8. Bank Capital Indonesia (BACA), -3,85%, ke Rp 500

  9. Bank Bumi Arta (BNBA), -3,29%, ke Rp 1.470

  10. Bank Aladin Syariah (BANK), -3,12%, ke Rp 3.720

  11. Bank QNB Indonesia (BKSW), -3,09%, ke Rp 314

  12. Bank Jago (ARTO), -2,94%, ke Rp 15.700

  13. Bank Amar Indonesia (AMAR), -2,79%, ke Rp 348

  14. Bank Neo Commerce (BBYB), -2,54%, ke Rp 1.535

  15. Bank Maspion Indonesia (BMAS), -2,28%, ke Rp 1.500

  16. Bank Victoria International (BVIC), -1,92%, ke Rp 204

  17. Allo Bank Indonesia (BBHI), -1,82%, ke Rp 2.700

  18. Bank Jtrust Indonesia (BCIC), +3,63%, ke Rp 1.000

Dari data di atas, dari 18 saham yang diamati, 17 saham melemah, dan hanya saham menguat.

Saham bank yang sebagian sahamnya dimiliki FinAccel, pengelola startup financial technology (fintech) Kredivo, BBSI, menjadi yang paling anjlok dengan ambles hingga menyentuh batas auto rejection bawah (ARA) 6,93% ke Rp 6.375/saham, melanjutkan koreksi pada dua hari sebelumnya.

Sebelum ambles, saham BBSI sempat mencatatkan reli kenaikan selama 6 hari beruntun. Dalam sepekan, saham ini masih melesat 15,91%, sementara dalam sebulan melejit 77,08%.

Kabar teranyar, BBSI akan melakukan penerbitan saham baru dengan skema memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) alias rights issue untuk yang kedua kalinya (Penawaran Umum Terbatas/PUT II).

Dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), manajemen BBSI diwakili oleh Presiden Direktur BBSI Laniwati Tjandra mengatakan perseroan berencana untuk melakukan PUT II dengan jumlah sebanyak-banyaknya 434.782.609 saham dengan nilai nominal Rp 100/saham. Jumlah itu setara dengan 14,37% dari modal disetor perseroan.

Dana hasil rights issue ini seluruhnya akan digunakan oleh perseroan untuk memperkuat struktur permodalan demi memenuhi ketentuan modal inti OJK dan sebagai tambahan modal kerja dalam rangka pemberian kredit kepada nasabah yang akan direalisasikan secara bertahap.

Adapun, FinAccel bakal menjadi perusahaan terbuka dengan mencatatkan sahamnya di Bursa Amerika Serikat (AS), lewat merger dengan VPC Impact Acquisition Holdings II, sebuah perusahaan cangkang (SPAC) yang terdaftar di bursa Nasdaq, AS.

Saham bank DNAR juga terjungkal hingga ARB, yakni mencapai 6,73% ke Rp 388/saham, setelah melesat pada dua perdagangan sebelumnya. Kendati melemah, saham DNAR masih melesat 41,61% dalam sepekan dan melonjak 67,24% dalam sebulan terakhir.

Di posisi ketiga ada saham Grup MNC, BABP, yang merosot 6,14%, setelah kemarin saham ini juga menyentuh batas ARB 6,56%. Tampaknya investor masih melakukan aksi profit taking setelah sepanjang pekan lalu saham ini melesat di zona hijau. Dalam sepekan saham ini naik 12,60%.

Sentimen positif utama yang turut mengerek kenaikan bank mini sejak beberapa lalu ialah terkait rencana akan segera dirilisnya Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) mengenai bank digital pada pertengahan tahun ini.

Kabar teranyar, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebutkan perkembangan mengenai Peraturan OJK baru mengenai Bank Umum masih dalam harmonisasi dengan Kementerian Hukum dan HAM.

"Masih harmonisasi dengan Kemenkumham," kata Sekar kepada CNBC Indonesia, Senin (19/7).

Adapun POJK salah satunya akan mengatur mengenai pendirian bank baru, termasuk bank yang akan beroperasi penuh secara digital. Adanya peraturan ini untuk mengakomodasi perkembangan industri perbankan yang saat ini mulai beralih pada sistem digital.

Sebelumnya, para investor berspekulasi bahwa saham-saham bank mini di atas akan dicaplok oleh investor strategis dan ditransformasikan menjadi bank digital.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Mau Tahu Betapa Hancurnya Saham Bank Mini? Semoga Sabar Gaes


(adf/adf)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading