Kuartal I, Darma Henwa Catat Laba US$ 8,1 juta

Market - Rahajeng KH, CNBC Indonesia
05 July 2021 19:28
Darma Henwa

Jakarta, CNBC Indonesia - PT Darma Henwa Tbk (DEWA) mencatatkan pertumbuhan laba yang signifikan pada kuartal I-2021. Tercatat laba kotor melonjak 102,5x kali menjadi US$ 8,1 juta. Sementara itu, pendapatan Perseroan pada kuartal I-2021 mengalami sedikit penurunan sebesar 10% menjadi US$ 73,8 Juta dibandingkan US$ 82 juta di kuartal I-2021.

Penurunan ini disebabkan oleh penghentian subkontraktor yang tidak ekonomis di Proyek Bengalon pada pertengahan 2020. Meski demikian perusahaan  masih mencatatkan margin yang signifikan dengan EBITDA Operasi melonjak 2,5 kali lipat menjadi US$ 16,6 juta dari US$ 6,6 juta. 

Perseroan mencatatkan kerugian selisih kurs sebesar US$ 1,5 juta di kuartal I-2021 karena apresiasi nilai tukar Rupiah, dibandingkan laba selisih kurs sebesar US$ 9,4 juta di kuartal pertama 2020. Ini adalah kerugian non-tunai yang diakibatkan pencatatan Akibat kerugian selisih kurs ini, Laba operasional Perseroan menjadi US$ 3,9 juta, turun dibandingkan US$ 6,65 juta di kuartal I-2020.


Dewa juga melakukan tiga strategi utama yakni, pengurangan biaya operasi melalui program pemeliharaan yang efisien, global sourcing, dan peningkatan kapasitas fleet produksi Perseroan.

Wakil Presiden Direktur dan CEO DEWA Prabhakaran Balasubramanian, di kuartal I-2021 total volume pemindahan material menggunakan fleet produksi Perseroan meningkat 26,4% menjadi 16,3 juta bcm, dari 12,9 juta bcm dibandingkan kuartal I-2020. Meski demikian volume produksi dari subkontraktor turun signifikan menjadi 11,0 juta bcm dari 22,7 juta bcm di kuartal I-2020.

Adapun total volume pemindahan material turun 23,3% menjadi 27,3 juta bcm dari 35,6 juta bcm. Penurunan ini disebabkan karena Perseroan menghentikan subkontraktor di Proyek Bengalon pada pertengahan tahun 202, karena kontrak yang tidak ekonomis.

Dengan begitu menurutnya dari sisi keuangan, perseroan mampu meningkatkan margin meskipun volume produksi dan pendapatan turun. Anak perusahaan PT Bumi Resources ini pun akan melanjutkan strategi ini dengan menargetkan 100% volume produksi menggunakan fleet produksi Perseroan dalam waktu 2 tahun ke depan.

"Untuk mencapai hal tersebut, DEWA merencanakan program perbaikan dengan menempatkan lebih banyak peralatan, melalui pendanaan internal dan pinjaman eksternal," kata Prabhakaran.

Prabhakaran menegaskan kembali komitmennya untuk secara konsisten mencapai kemajuan dan meningkatkan efisiensi, untuk meningkatkan profitabilitas. Tahun ini, DEWA juga melakukan ekspansi pekerjaan di wilayah Kalimantan Selatan yang diharapkan akan mendorong pertumbuhan Perseroan di kuartal mendatang.

Sejauh ini perseroan telah berinvestasi dalam peralatan pertambangan yang diharapkan dapat meningkatkan volume pada proyek-proyek tersebut dan mencapai kinerja keuangan yang lebih baik di semester II-2021.

DEWA juga berinvestasi besar-besaran melalui program perbaikan alat produksi, terutama untuk Proyek Satui di Kalimantan Selatan. Diharapkan peningkatan volume dari proyek ini akan dapat terlihat di semester II-2021, seiring penambahan lebih banyak fleet produksi di kuartal II dan III-2021.

"Kami tingkatkan kapasitas fleet produksi sendiri melalui kombinasi peralatan baru dan membangun kembali armada yang lama. Kami melakukannya dengan memperpanjang usia peralatan yang ada melalui program daur ulang (recycle), pembangunan kembali (rebuild) dan penggunaan kembali (reuse), dimana program tersebut lebih ramah lingkungan dan mendukung pertambangan berkelanjutan kami," kata dia.

DEWA juga meningkatkan produktivitas fleet produksi untuk meningkatkan jam kerja efektif. Dengan begitu kombinasi antara strategi pembangunan kembali melalui capital efficiency dan peningkatan kinerja operasional dipastikan meningkatkan nilai tambah perusahaan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Sederet Strategi Bumi Resources untuk Raih Laba di 2021


(rah/rah)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading