Bos Fed Ini Mengaku Menentang Kenaikan Suku Bunga di 2023

Market - Wilda Asmarini, CNBC Indonesia
19 June 2021 06:00
Proyeksi Ekonomi Global Lembaga Dunia

Jakarta, CNBC Indonesia - Meski Bank Sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve System (The Fed) melalui keputusan Komite Pasar Terbuka Federal (Federal Open Market Committee/ FOMC) mengindikasikan bakal ada kenaikan suku bunga di 2023 hingga dua kali, namun ternyata tak semua petinggi menyetujui hal ini.

Dikutip dari Reuters, Sabtu (19/06/2021), Presiden Federal Reserve Minneapolis Neel Kashkari mengatakan pada hari Jumat (18/06/2021) bahwa ia ingin mempertahankan suku bunga acuan jangka pendek Bank Sentral AS mendekati nol, setidaknya hingga akhir 2023 untuk memungkinkan pasar tenaga kerja kembali ke kekuatan pra-pandemi.

"Sebagian besar orang Amerika ingin bekerja, dan saya belum siap untuk menghapusnya - dan saya ingin memberi mereka kesempatan untuk bekerja," kata Kashkari kepada Reuters dalam komentar publik pertamanya sejak akhir pertemuan kebijakan The Fed sebelumnya pada Rabu pekan ini.


"Selama ekspektasi inflasi tetap berlabuh ... mari kita bersabar dan mari kita benar-benar mencapai lapangan kerja yang maksimal," ujarnya, dikutip dari Reuters.

Pernyataan Kashkari menunjukkan bahwa dia adalah minoritas dalam Fed yang semakin 'hawkish', yang pada hari Rabu lalu (16/06/2021) mengakhiri pertemuan dua hari dengan hasil yang tidak terduga, yakni dengan inflasi yang meningkat, sebagian besar pembuat kebijakan Fed sekarang melihat kasus untuk memulai kenaikan suku bunga lebih cepat.

Hanya tiga bulan sebelumnya, mayoritas pembuat kebijakan jelas tidak menyukai perubahan pada tingkat biaya pinjaman saat ini, tapi pada hari Rabu, ringkasan proyeksi ekonomi triwulanan bank sentral (SEP) menunjukkan 11 dari 18 pembuat kebijakan Fed memperkirakan setidaknya dua kenaikan suku bunga pada akhir 2023.

"Saya masih tidak memiliki perkiraan kenaikan di perkiraan SEP karena saya pikir itu akan membutuhkan waktu bagi kita untuk benar-benar mencapai lapangan kerja maksimum, dan saya percaya bahwa pembacaan inflasi yang lebih tinggi ini akan bersifat sementara," kata Kashkari dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Dalam wawancara tersebut, Kashkari mengatakan dia yakin harga yang lebih tinggi didorong oleh bangkitnya kembali ekonomi dan akan mereda karena kendala surutnya pasokan.

Dengan lapangan kerja yang masih kurang dari tingkat pra-pandemi dengan setidaknya 7 juta pekerjaan, katanya, "pasar tenaga kerja masih dalam lubang yang dalam," menambahkan bahwa ia percaya pekerjaan penuh berarti kembalinya setidaknya kekuatan pasar tenaga kerja pra-pandemi, jika tidak melebihi.

Kashkari, bagaimanapun, menunjukkan sedikit ketidaknyamanan dengan keputusan Fed pekan ini untuk membuka diskusi tentang kapan dan bagaimana mengurangi $ 120 miliar dalam pembelian bulanan Treasuries dan sekuritas berbasis hipotek (MBS), langkah pertama untuk menjauh dari dukungan luar biasa untuk ekonomi yang Kashkari rasa masih dibutuhkan.

"Saya pikir (Ketua Fed Jerome Powell) memimpin kami di jalur yang sangat tertib untuk berdiskusi dan melihat data dan membuat penyesuaian ini dengan hati-hati," katanya.

Setelah The Fed menentukan waktunya untuk mengurangi program pembelian asetnya, Kashkari mengatakan, dia mengharapkan untuk mengikuti blue print (cetak biru) yang sama seperti pada tahun 2014, ketika Fed memangkas pembelian MBS dan Treasuries dengan kecepatan yang stabil dan dapat diprediksi, sedangkan rencana mengurangi pembelian MBS lebih cepat, seperti yang telah diusulkan beberapa orang, menurutnya hanya akan memiliki efek pendinginan sederhana di pasar perumahan yang panas.

Tapi, setidaknya untuk Kashkari, mungkin diperlukan hingga lebih dari September untuk memiliki data yang cukup untuk membuat penilaian apakah ada kemajuan pasar tenaga kerja yang cukup untuk mendapatkan perubahan apa pun.


[Gambas:Video CNBC]

(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading