Roundup

Pantau 8 Kabar 'Hot' Ini! Laba ANTM-Boy Thohir Lepas MDKA

Market - Syahrizal Sidik, CNBC Indonesia
04 May 2021 08:55
Pengusaha Boy Thohir saat memberi tanggapan kepada tim CNBC Indonesia di Kantor Adaro, Jakarta, Selasa (24/4) Boy Thohir merupakan putra dari salah satu pemilik Astra International Teddy Tohir. Dia juga seorang pengusaha yang sudah cukup lama berkecimpung di dunia bisnis. Dia menyelesaikan pendidikan MBA-nya di Northrop University Amerika Serikat. Boy Thohir dikenal sebagai pengusaha muda yang sukses membawa Adaro Energy sebagai perusahaan batu bara terbesar di Indonesia. (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Di hari pertama perdagangan bulan Mei, bursa saham domestik masih terkoreksi dan bergerak di teritori negatif. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melemah 0,72% ke level 5.952,59 poin.

Data perdagangan mencatat, nilai transaksi mencapai Rp 9,16 triliun dengan frekuensi 1,03 juta kali. Pelaku pasar asing melakukan pembelian bersih senilai Rp 106,45 miliar. Sedangkan, jika diakumulasi sejak awal tahun, asing melakukan pembelian senilai Rp 8,42 triliun.

Cermati aksi dan peristiwa emiten berikut ini yang dihimpun dalam pemberitaan CNBC Indonesia sebelum memulai transaksi pada perdagangan Selasa (4/5/2021):


1.7 BUMN Bakal Dibubarkan, Tak Ada Operasional Sama Sekali

Sebanyak tujuh Badan Usaha Mimlik Negara (BUMN) direncanakan untuk dibubarkan lantaran perusahaan-perusahaan ini dinilai sudah tidak lagi memiliki kontribusi pada perekonomian. Tujuh perusahaan ini merupakan bagian dari BUMN yang saat ini sedang direstrukturisasi.

Menurut sumber CNBC Indonesia, tujuh ini adalah bagian dari BUMN yang tengah dalam proses restrukturisasi. Namun pembubaran ini akan dilakukan dengan tidak memberikan dampak yang luas, seperti pemutusan hubungan kerja.

"[Ada] 19 BUMN yang sedang direstrukturisasi, tujuh di antaranya dipertimbangkan untuk ditutup," kata sumber tersebut, dikutip Senin (3/5/2021).

2.24 Tahun Listing, Emiten Besi Beton Ini Mau Delisting

Saham perusahaan yang fokus pada industri dan perdagangan besi beton, PT Jakarta Kyoei Steel Works Tbk (JKSW) berpotensi didepak alias delisting paksa oleh Bursa Efek Indonesia (BEI) sehubungan suspensi (penghentian perdagangan) saham perusahaan yang sudah mencapai 24 bulan pada 2 Mei 2021.

Berdasarkan Peraturan Bursa Nomor I-I tentang Penghapusan Pencatatan (Delisting) dan Pencatatan Kembali (Relisting) Saham di Bursa, BEI dapat menghapus saham perusahaan tercatat apabila mengalami kondisi, atau peristiwa, yang secara signifikan berpengaruh negatif terhadap kelangsungan usaha perusahaan tercatat, baik secara finansial atau secara hukum, atau terhadap kelangsungan status perusahaan tercatat sebagai perusahaan terbuka.

Selain itu, perusahaan tercatat tidak dapat menunjukkan indikasi pemulihan yang memadai, hal ini sesuai dengan Ketentuan III.3.1.1 Peraturan Bursa.

3.Masih Tertekan, Laba Bersih Indocement Drop 12% di Q1

Emiten produsen semen Tiga Roda, PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP), mencatatkan laba bersih di kuartal I-2021 sebesar Rp 351,31 miliar, turun 12,27% dari periode yang sama tahun lalu di angka Rp 400,43 miliar.

Penurunan laba bersih ini berbanding terbalik dengan pendapatan perusahaan yang justru malah naik 2,24% sepanjang triwulan pertama 2021. Pendapatan Indocement mencapai Rp 3,43 triliun naik dari posisi yang sama tahun 2020 lalu senilai Rp 3,36 triliun.

Aset perusahaan tercatat senilai Rp 27,33 triliun, relatif stabil jika dibandingkan dengan Aset perusahaan pada periode sebelumnya di akhir Desember 2020 yang bernilai Rp 27,34 triliun. Jumlah aset lancar perusahaan adalah sejumlah Rp 12,56 triliun dan sisanya Rp 14,76 triliun merupakan aset tidak lancar.

4.Jualan Emas Laris, Antam Cetak Laba Rp 630 M di Q1

Emiten pertambangan BUMN, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), mencatatkan perolehan laba tahun berjalan yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk atau laba bersih senilai Rp 630,37 miliar pada periode kuartal pertama tahun ini.

Capaian tersebut berkebalikan dari periode yang sama tahun sebelumnya rugi Rp 281,84 miliar. Kenaikan ini juga berimbas pada laba bersih per saham dasar menjadi Rp 26,23 per saham dari sebelumnya minus Rp 11,73 per saham.

Kenaikan laba bersih tersebut selaras dengan naiknya pendapatan ANTM di 3 bulan pertama tahun ini sebesar Rp 9,21 triliun, naik 77% dari tahun sebelumnya Rp 5,20 triliun.

NEXT: Simak Kabar Emiten Lainnya

HERO Dapat Suntikan, Boy Thohir Jual Saham MDKA
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading