Ini Biang Kerok Kenapa IHSG Sebulan Paling Parah di Asia

Market - chd, CNBC Indonesia
21 April 2021 14:13
Pembukaan Bursa Efek Indonesia (CNBC indonesia/Tri Susilo)

Adapun hal lainnya yang membuat pasar saham dalam negeri saat ini terkesan sepi adalah sebagai berikut:

1. Investor ritel sudah 'ogah' berinvestasi di bursa saham dalam negeri

Investor ritel yang sempat meramaikan bursa pada akhir tahun 2020 dan awal tahun 2021 nampaknya sudah berpindah haluan dari bursa saham ke pasar mata uang kripto.


Hal ini tercermin dari nilai transaksi pasar modal yang terus turun di mana IHSG sempat diperdagangkan mencapai Rp 20 triliun per hari di bulan Januari. Saat ini nilai transaksi di bursa hanya berada di bawah Rp 10 triliun.

Selain itu berdasarkan data Bappebti (Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi), jumlah investor aset kripto per akhir Februari mencapai 4,2 juta orang. Jumlah investor kripto tersebut mengalahkan jumlah investor saham.

Per Februari, berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), jumlah Single Investor Identification (SID) saham mencapai 2 juta akun atau tepatnya 2.001.288 akun.

Bursa saham yang sedang terkonsolidasi turun dan bursa kripto yang sempat bullish menjadi pemicu investor coronials melarikan dananya ke kripto.

2. Arus Outflow yang terus terjadi

Selain investor ritel, ternyata investor asing juga sedang ogah untuk berinvestasi di dalam negeri. Tercatat pada perdagangan hari ini IHSG sudah melarikan dana sebesar melanjutkan keluarnya dana asing pada perdagangan kemarin.

Bahkan apabila ditarik dalam jangka panjang, dana investor asing yang keluar dalam sebulan terakhir sangatlah fantastis di angka Rp 5,2 triliun sedangkan dalam periode 3 bulan terakhir dana asing yang kabur tercatat lebih jumbo yakni Rp 6,6 triliun.

3. Kinerja keuangan emiten yang melantai di IHSG kurang memuaskan.

Kinerja keuangan emiten-emiten di BEI awal tahun 2021 ini tergolong kurang memuaskan. Hal ini tercermin dari P/E rasio IHSG yang saat ini berada di kisaran 21,81 kali yang masih tergolong mahal dibandingkan dengan SBN RI bertenor 10 tahun yang saat ini diperdagangkan dengan imbal hasil 6,439%.

Di angka tersebut batas toleransi P/E wajar non CAGR investor berada di angka 15,53 kali yang menunjukkan berinvestasi di bursa saham menjadi kurang menarik dibandingkan dengan SBN bertenor 10 tahun.

 4. Belum ada sentimen positif tambahan yang lebih kuat

Setelah IHSG tumbang dari level 6.300 karena didera sentimen-sentimen buruk regional, belum ada sentimen positif besar yang dapat menggerakkan arah IHSG kembali ke jalur hijau.

Sebelumnya IHSG sempat di dera sentimen negatif dimana salah satu investor institusi raksasa Tanah Air, BPJS Ketenagakerjaan disebut-sebut akan mengurangi porsi kepemilikan saham dan reksadana sahamnya, sehingga ada potensi capital outflow dari pasar modal lokal.

Selain itu, rumor tidak efektifnya vaksin Sinovac yang paling banyak dipergunakan pemerintah dalam vaksinasi masal di Tanah Air juga menjadi pemberat gerak IHSG.

Bahkan terbaru Gubernur BI Perry Warjiyo bersama Deputi Gubernur Senior dan Anggota Dewan Gubernur lain dalam RDG BI edisi April 2021 merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi dalam negeri pada 2021 menjadi 4,1-5,1%. Perkiraan tersebut lebih rendah dari yang sebelumnya yaitu 4,3-5,3%.

"Pertumbuhan ekonomi diperkirakan 4,1-5,1%," ungkap Gubernur BI Perry Warjiyo dalam konferensi pers virtual, Selasa (20/4/2021).

Apalagi, ditambah dengan kabar kurang baik dari kasus aktif virus Covid-19 global yang kembali melonjak beberapa hari belakangan juga turut serta memperberat kinerja IHSG pada hari ini.

Kasus baru Covid-19 di global yang sempat berada di kisaran 350 ribu kasus baru perhari pada bulan Februari silam, kembali melesat dan saat ini rata-rata tujuh hari terakhir. Bahkan, bertambah 628 ribu atau naik hampir dua kali lipat meski vaksinasi massal di seluruh belahan bumi sudah dilancarkan.

Di India, kasus infeksi harian tercatat mencapai lebih dari 250 ribu belakangan ini. Kasus kematian harian juga tembus rekor 1.500 orang dalam sehari. Kini India sedang mengalami krisis suplai oksigen yang semakin memperparah kondisi.

Sementara di Jepang, Tokyo dan Osaka dapat kembali menerapkan keadaan darurat karena kasus aktif Covid-19 yang kembali melonjak.

Pemerintah Jepang pada April menempatkan kedua prefektur tersebut serta wilayah lainnya di bawah "keadaan semu darurat" tetapi langkah-langkah tersebut tidak banyak membantu membalikkan tren lonjakan kasus Covid-19 di Jepang sejauh ini.

Jadi, saat ini IHSG masih menunggu dorongan kabar baik, terutama dengan skala yang lebih besar agar dapat mampu mendorong pasar modal untuk kembali sumringah.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(chd/chd)
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading