Jokowi Sebut 3 Sektor 'Kebal' Corona, tapi Banyak Impor!

Market - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
21 January 2021 10:58
Presiden Joko Widodo dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2021. (Tangkapan Layar Youtube Jasa Keuangan)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan tiga sektor bisa bertahan di tengah dampak pandemi Covid-19 yang memporak-porandakan ekonomi dalam negeri dan global.

"Industri apa sih yang akan bertahan di Covid-19 ini? Saya melihat dan perlu kita kembangkan. Satu, pangan, kedua farmasi dan rumah sakit, dan ketiga teknologi, jasa keuangan dan pendidikan," kata Jokowi saat membuka Kompas CEO Forum, di Jakarta, secara virtual, Kamis (21/1/2021).

Kepala Negara mengungkapkan, meski sektor-sektor tersebut bisa bertahan, tetapi masih ada penekanan dan tantangan ke depan. Misalnya pangan, persoalan komoditas impor masih melingkupi.


"Pangan, ya ingin garisbawahi tantangan komoditas kita yang masih impor, substitusi yang gula masih impor jutaan, kedelai kita juga punya lahan luas, jagung juga punya jutaan ton, perlu diselesaikan. Bawang putih dulu di Wonosobo, Tulung Agung dulu nanam bawang putih sekarang tidak karena kalah bersaing, ini perlu kita benahi," kata Jokowi.

Sebab itu, mantan Gubernur DKI ini mengajak kepada para CEO perusahaan besar untuk merancang kolaborasi bersama, antara perusahaan besar dengan para petani. Tujuannya, agar komoditas-komoditas yang selama ini impor, bisa diatasi.

"Sehingga komoditas-komoditas yang saya sampaikan tadi bisa kita selesaikan [tekan impor]," tegasnya.

Adapun farmasi, Jokowi juga melihat persoalan yang sama lagi-lagi impor.

"Kita melihat juga, mungkin hampir 80-85 persen [farmasi] kita masih impor, kenapa tidak dilakukan [produksi] di Indonesia."

Sementara itu, sektor teknologi yang dimiliki Indonesia juga sebetulnya punya potensi, hanya belum maksimal.

"Teknologi punya kesempatan besar dalam membangun industri hulu sampai hilir, misalnya untuk mobil listrik lewat lithium baterai yang nikel kita punya, ini harus kita lihat dan dorong agar bisa kita laksanakan untuk bisa berikan kontribusi yang besar bagi negara."

"Secara jangka panjang kita punya kekuatan di green product, green economy. Saya kira sekarang ini negara kawasan mulai melihat itu. Di Eropa sudah mulai UU yang membatasi, sehingga ke depan green product akan berkembang, low carbon resource efficiency, dan socially inclusive dan kita punya kesempatan untuk masuk ke produk hijau, dari produksi, distribusi dan konsumsi. Semunya."


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading