Internasional

Awas Babak Baru Perang Dagang AS-China Gegara Tomat & Kapas

Market - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
14 January 2021 13:22
FILE PHOTO: Chinese and U.S. flags are set up for a meeting during a visit by U.S. Secretary of Transportation Elaine Chao at China's Ministry of Transport in Beijing, China April 27, 2018. REUTERS/Jason Lee/File Photo

Jakarta, CNBC Indonesia - Hubungan dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China sepertinya bakal kembali memanas. Badan Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) AS menyita semua impor tomat dan produk kapas dari wilayah Xinjiang, China, karena tudingan kerja paksa.

"CBP mengeluarkan perintah pelepasan pajak atas impor tersebut berdasarkan informasi yang secara wajar menunjukkan penggunaan tahanan atau tenaga kerja penjara dan situasi kerja paksa," katanya otoritas tersebut dalam sebuah pernyataan Rabu (13/1/2021), dikutip dari AFP.


Ini merupakan langkah terbaru AS dari serangkaian perintah penangguhan pembebasan yang dikeluarkan pada produk-produk yang berasal dari wilayah barat jauh China.

Menurut kelompok hak asasi manusia, Pemerintah China telah memaksa lebih dari satu juta etnis Muslim Uighur dan minoritas lainnya di Xinjiang ke sebuah kamp konsentrasi yang mereka sebut "penjara". Kamp dipakai juga untuk menanamkan paksa nilai-nilai Parati Komunis ke warga termasuk membuat mereka bekerja paksa untuk beberapa pabrik di wilayah tersebut.

"(AS) tidak akan mentolerir kerja paksa dalam bentuk apa pun dalam rantai pasokan AS," kata  Wakil Sekretaris Departemen Keamanan Dalam Negeri AS, Ken Cuccinelli, yang mengawasi CBP.

"Kami akan terus melindungi rakyat Amerika dan menyelidiki tuduhan kerja paksa yang kredibel, kami akan mencegah barang-barang yang dibuat oleh kerja paksa memasuki negara kami, dan kami menuntut China untuk menutup kamp mereka dan menghentikan pelanggaran hak asasi manusia mereka."

Masalah perdagangan AS dan China kerap bercampur dengan politik. Sebelumnya AS juga menerapkan sanksi bagi perusahaan yang terkait UU Keamanan Hong Kong dan militer China di Laut China Selatan (LCS). 

Kedua negara juga terlibat perang tarif sejak 2018. Perdamaian tahap pertama sudah dilakukan sejak awal 2020, namun semenjak mewabahnya corona AS menyalahkan China dan perjanjian damai tahap dua masih menggantung.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading