Selamat Jalan, Legenda! Ini Warisan Maradona ke Bank Sentral

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
26 November 2020 07:27
FILE - In this Oct. 10, 2009 file photo, under the pouring rain, Argentina's coach Diego Maradona looks up under the pouring rain during a 2010 World Cup qualifying soccer match against Peru, in Buenos Aires. Argentina won 2-1. The Argentine soccer great who was among the best players ever and who led his country to the 1986 World Cup title before later struggling with cocaine use and obesity, died from a heart attack on Wednesday, Nov. 25, 2020, at his home in Buenos Aires. He was 60. (AP Photo/Natacha Pisarenko, File)

Ternyata laga seru itu tidak hanya membawa warisan besar bagi dunia sepakbola (mungkin kehadian VAR bertujuan untuk mencegah terjadinya Gol Tangan Tuhan jilid II). Namun ternyata juga memberi inspirasi dalam aspek ekonomi.

Adalah Goal of the Century yang menjadi ilham bagi Sir Mervin King, Gubernur Bank Sentral Inggris (BoE) kala itu, untuk mencetuskan teori baru. Menurut pengamatan Sir Marvin, sebenarya Maradona tidak meliuk-liuk ketika menerobos empat pemain Inggris. Ya, Maradona berlari dalam garis lurus!

"Bagaimana Anda bisa melewati beberapa pemain saat berlari lurus? Jawabannya adalah, pemain Inggris bereaksi seakan menebak apa yang akan dilakukan Maradona. Pemain Inggris mengira Maradona akan bergerak ke kiri dan ke kanan, dan karena persepsi itu Maradona bisa berlari lurus," kata Sir Marvin dalam sebuah kesempatan pada 2005, seperti dikutip dari Financial Times.


Apa yang dilakukan Maradona dicontoh oleh otoritas moneter. Pasar harus dibuat yakin bahwa bank sentral akan mengubah-ubah kebijakan sehingga pasar bereaksi terhadap persepsi perubahan tersebut. Padahal reaksi pasar itu yang sebenrnya dicari oleh bank sentral. Inilah yang dinamakan Efek Maradona (Maradona Effect).

Aplikasi Maradona Effect terlihat saat Krisis Keuangan Global 2008-2009. Kala itu, Bank Sentral Amerika Serikat/AS (The Federal Reserve/The Fed) terus menegaskan komitmen mereka untuk membeli obligasi yang diterbitkan oleh Fannie Mae dan Freddy Mac, dua perusahaan yang diambil alih pemerintah. The Fed juga berjanji terus membeli obligasi pemerintah Negeri Paman Sam. Kebijakan ini dikenal dengan nama quantitative easing.

Baca: Fed Borong Obligasi Korporasi, Malaysia Beri Kredit UMKM, BI?

Pernyataan ini berhasil memancing gairah investor untuk masuk ke pasar obligasi. Mengetahui bahwa The Fed ada di belakang mereka, investor ikut getol memborong surat utang. Pada akhirnya, The Fed tidak perlu terlalu banyak mengeluarkan uang (walau neraca mereka bengkak juga).

Derasnya aliran uang berhasil di pasar berhasil menurunkan biaya dana. Perusahaan di AS kembali mampu melakukan ekspansi dan ekonomi Negeri Adidaya berhasil pulih dari resesi dalam waktu yang relatif singkat.

Kini, insan sepakbola (dan seluruh dunia) berduka. Maradona meninggal dunia pada usia 60 tahun akibat serangan jantung. Dunia kehilangan salah satu pesepakbola terbaik dalam sejarah.

Maradona tidak hanya mewariskan permainan sepakbola indah yang penuh dengan kemampuan tingkat tinggi sekaligus trik selicin belut. El Diego juga memberi warisan kepada dunia ekonomi, terutama kebijakan moneter.

Selamat jalan, legenda!

TIM RISET CNBC INDONESIA


(aji/aji)
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading