Menanti "Ledakan" Emas, Para Analis Pun Galau

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
14 September 2020 17:52
Gold bars and coins are stacked in the safe deposit boxes room of the Pro Aurum gold house in Munich, Germany,  August 14, 2019. REUTERS/Michael Dalder Foto: Emas Batangan dan Koin dalam brankas Pro Aurum di Munich, Jerman pada 14 Agustus 2019. (REUTERS/Michael Dalder)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas dunia sepanjang pekan lalu menguat 0,47% ke US$ 1.941,5/troy ons, dan masih berlanjut pada hari ini, Senin (14/9/2020). Melansir data Refinitiv, pada pukul 16:39 WIB diperdagangkan di kisaran US$ 1.946,06/troy ons, menguat 0,23% di pasar spot, melansir data Refinitiv.

Emas masih bergerak dengan volatilitas tinggi, artinya naik dan turun terjadi secara signifikan dan dalam waktu singkat. Akibatnya, rentang pergerakan harian pun cukup lebar.

Para analis di Wall Street pun galau, melihat pergerakan harga emas yang tercermin dari survei mingguan Kitco. Hasil survei terhadap 15 analis di Wall Street tersebut menunjukkan sebanyak 43% mengambil sikap netral, atau belum bisa menentukan apakan emas akan menguat atau melemah, alias galau.


"Saya pikir emas masih akan bergerak di dalam rentang tertentu selama beberapa waktu," kata Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank, sebagaimana dilansir Kitco, Jumat (11/9/2020)

Sementara 36% diantaranya masih bersikap bullish alias memprediksi harga emas akan menguat, dan 21% bersikap bearish alias memprediksi emas akan turun.

Sementara itu investor ritel atau yang disebut Main Street justru sangat bullish. Hasil survei Kitco sebanyak 1.359 investor menunjukkan 68% mengambil sikap bullish, 15% bearish dan 17% netral.

Pergerakan volatil emas masih akan terjadi di pekan ini, sebab bank sentral Amerika Serikat (AS) akan mengumumkan kebijakan moneternya.

Maklum saja, kebijakan moneter The Fed merupakan salah satu faktor yang membuat harga emas dunia terbang tinggi di tahun ini.

Bos The Fed, Jerome Powell, pada Kamis (27/8/2020) malam mengubah pendekatannya terhadap target inflasi. Sebelumnya The Fed menetapkan target inflasi sebesar 2%, ketika sudah mendekatinya maka bank sentral paling powerful di dunia ini akan menormalisasi suku bunganya, alias mulai menaikkan suku bunga.

Kini The Fed menerapkan "target inflasi rata-rata" yang artinya The Fed akan membiarkan inflasi naik lebih tinggi di atas 2% "secara moderat" dalam "beberapa waktu", selama rata-ratanya masih 2%.

Dengan "target inflasi rata-rata" Powell mengatakan suku bunga rendah bisa ditahan lebih lama lagi.

Suku bunga rendah yang ditahan dalam waktu yang lama tentunya berdampak negatif bagi dolar AS, dan positif bagi emas.

HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading