2020 Zaman Edan, Raksasa Airbus & Boeing Rugi Besar

Market - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
30 July 2020 14:22
Airbus Maveric (Airbus)

Jakarta, CNBC Indonesia - Dua produsen pesawat terbesar di dunia, Airbus dan Boeing mengalami kerugian setelah dihantaman pandemi global virus corona (Covid-19).

Airbus mengumumkan pengurangan dalam produksi jet A350 marquee pada Kamis (30/7/2020) karena kerugian kuartal kedua lebih besar dari perkirakan, sebagaimana dilaporkan oleh Reuters.

Produsen pesawat asal Eropa ini juga mengatakan pihaknya berharap untuk menghindari konsumsi uang tunai sebelum M&A dan pembiayaan pelanggan di paruh kedua 2020, setelah aliran keluar triwulanan sebesar 4,4 miliar euro muncul.

Airbus membukukan kerugian operasi kuartal kedua yang disesuaikan dari 1,226 miliar euro (Rp 21.162 triliun, asumsi Rp 17.261/euro) karena pendapatan turun 55% menjadi 8,317 miliar euro atau setara dengan Rp 143.586 triliun.





Menurut konsensus yang disusun perusahaan Airbus, para analis memperkirakan kerugian 1,027 miliar euro dari pendapatan 8,552 miliar euro. Kerugian yang disesuaikan termasuk 900 juta euro dari biaya penurunan nilai neraca terkait dengan krisis pandemi yang menghantam industri penerbangan.

Airbus mengatakan telah memangkas produksi A350 menjadi lima jet sebulan, setelah menurunkan tarif bulanan dari 9,5 menjadi 6 pada April.

Senasib dengan Airbus, produsen pesawat asal Amerika Serikat, Boeing juga merugi dan sedang mengurangi produksi jet 787 dan 777, yang bersaing dengan A350 milik Airbus.

Pada Rabu (29/7/2020), Boeing melaporkan kerugian US$ 2,4 miliar atau setara dengan Rp 35,2 triliun (asumsi Rp 14.698/US$) selama tiga bulan terakhir.



Dalam sebuah catatan kepada karyawan, CEO Boeing, Dave Calhoun mengatakan bahwa dampak dari pandemi Covid-19 ini membuatnya terpaksa mengurangi 10% pegawai yang mencapai 160.000 orang.

Calhoun juga mengungkapkan bahwa Boeing berencana untuk mengurangi skala produksi semua jet komersialnya dan berpotensi menutup seluruh jalur perakitan dari 787 jet Dreamliner buatan mereka..

"Kami juga perlu mengevaluasi cara paling efisien untuk memproduksi 787, termasuk mempelajari kelayakan konsolidasi produksi di satu lokasi," kata Calhoun, dikutip dari CNN Internasional, menolak untuk berbagi rincian lebih lanjut.

Boeing memproduksi 787 Dreamliner di fasilitas khusus di Charleston dan di pabrik besar perusahaan di dekat Seattle.

Boeing sekarang mencari untuk menghasilkan hanya enam pesawat 787 per bulan pada tahun 2021, turun dari target 10 pesawat per bulan. Boeing juga berencana untuk mengurangi produksi bulanannya dari 777 pesawat berbadan lebar menjadi dua per bulan, turun dari target lima pesawat.



[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading