Sambut Lebaran, Rupiah di Level Terkuat 2 Bulan Rp 14.680/US$

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
20 May 2020 15:45
Dollar AS - Rupiah (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)
Jakarta, CNBC Indonesia - Nilai tukar rupiah menguat di perdagangan terakhir pekan ini, Rabu (20/5/2020), mengingat besok libur Hari Kenaikan Isa Al-Masih, dan Jumat cuti bersama menjelang Hari Raya Idul Fitri.

Defisit Transaksi Berjalan (Current Account Deficit/CAD) yang menipis memberikan momentum tambahan bagi rupiah untuk menguat pada hari ini.

Rupiah mengawali perdagangan hari ini dengan stagnan di Rp 14.750/US$. Sempat melemah 0,14% ke Rp 14.770/US$, setelahnya rupiah langsung menguat hingga 0,47% ke Rp 14.680/US$.


Rupiah sempat memangkas pelemahan, tetapi di penutupan perdagangan kembali ke US$ 14.680/US$ di pasar spot, melansir data Refinitiv. Level tersebut merupakan yang terkuat dalam lebih dari 2 bulan terakhir, tepatnya sejak 13 Maret lalu.

Selain itu, rupiah juga kembali menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di Asia hari ini. Mayoritas mata uang utama Asia melemah pada hari ini, hingga pukul 15:10 WIB, selain rupiah hanya bath Thailand yang menguat, sementara dolar Hong Kong dan yen Jepang menguat tipis nyaris flat.



Berikut pergerakan dolar AS melawan mata uang utama Asia hari ini.



CAD selama ini menjadi "hantu" perekonomian RI, dan sudah mulai "bergentayangan" sejak kuartal IV-2011 akhirnya menipis.

Bank Indonesia (BI) melaporkan defisit transaksi berjalan (CAD) kuartal I-2020 setara dengan 1,4% dari Produk Domestik Bruto (PDB). Membaik dibandingkan kuartal sebelumnya yaitu 2,8% PDB. Defisit tersebut merupakan yang terendah sejak kuartal II-2017.



"Perbaikan surplus neraca perdagangan barang disebabkan oleh penurunan impor seiring dengan permintaan domestik yang melambat, sehingga mengurangi dampak penurunan ekspor akibat kontraksi pertumbuhan ekonomi dunia. Defisit neraca jasa juga membaik dipengaruhi oleh penurunan defisit jasa transportasi sejalan dengan penurunan impor barang, di tengah penurunan surplus jasa travel akibat berkurangnya kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia. Di samping itu, perbaikan defisit neraca pendapatan primer sejalan dengan aktivitas ekonomi domestik, turut mendorong penurunan defisit transaksi berjalan," papar keterangan tertulis BI yang dirilis Rabu (20/5/2020).

Transaksi Berjalan menjadi faktor penting dalam mendikte laju rupiah lantaran arus devisa yang mengalir dari pos ini cenderung lebih stabil, berbeda dengan pos transaksi finansial (komponen Neraca Pembayaran Indonesia lainnya) yang pergerakannya begitu fluktuatif karena berisikan aliran modal dari investasi portfolio atau yang biasa disebut sebagai hot money.

Akibat CAD yang besar, pergerakan rupiah menjadi sangat rentan oleh keluar masuknya aliran modal (hot money) sebagai sumber devisa.Ketika CAD menurun maka pasokan devisa di perekonomian nasional semakin membaik, yang menjadi modal bagi rupiah untuk menguat.

[Gambas:Video CNBC]




Sentimen Investor Global Membaik, Rupiah Tak Terbendung
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading